Menginap Bersama Nenek A’uk di Harper Aston Yogya ( Part 2)


Hutan Pinus gak jauh dari Imogiri Yogyakarta


Huhu kita di jemput mas Anang, ituloh driver+tour guide langganan kita dari Yipa masih bayi sampai segempal sekarang. Awalnya kita mau ke mal ambarukmo ( si Yipa minta beliin kaos bola dulu) terus ke parangtritis. Gue mah girang aja ke Parangtritis huhuy kita main pasir dan mandi air laut Pantai Selatan Uyee.. Tapi ehhh changing planning yeah sodara sodara dari hotel Harper Aston Yogya, kita yang belum bisa check in karena check innya jam 2 siang jadilah muter muter Yogya saja. Yipa gak mau bajunya basah, gak mau mandi-mandi ke Parang tritis ( yeaaahhh...kuciwa penonton) biasalah ya ABG jaman now maunya ke mal. 


Mampir ke wisata hutan pinus Yogya dan tiba tiba hutan itu sesuatu banget, jangan lupa payung


Tapi sebelum ke mal, kita ke hutan Pinus di deket Imogiri sonoh. Biasalah selfa-selfie, welfa-welfie, dan habis itu turun ke kota, makan siang di Lombok Idjo kesukaannya Yipa. Mas Anang sempat cerita pas di perjalanan kalau di Yogya tuh lagi rame anak SMP ngebacok orang laki-laki naik motor, modusnya sih katanya biar keren aja tapi ada isu juga soal ada yang biayain. Kakak agak ngeri, mana sih berani anak SMP ngebacok orang kalau gak dalam kondisi diluar kesadarannya. Gue juga mikir, apa ada hal lain yang mempengaruhi mereka ya. Beda sama begal yang bawa kabur motor, itu kalau anak SMP ngebacok namanya kletek or something gitu, itu lebih ke cari identitas diri. Sementara kalau begal lebih ke ekonomi kata analisanya mas Anang ini loh ya. Tapi besoknya hari Minggu gue denger kabar gak enak, dan turut berduka ya Yogya. Atas adanya pastur yang lagi Misa di gereja St. Lidwina, Bedog yang ditebas pakai samurai. Ini jahat banget. Kejam. Dan gue gak suka!!!! 

Wedang uwuh, minuman paling pool saat hujan turun di hutan pinus


Sibuk ber-selfie di hutan pinus Yogya


Dari Lombok Idjo, kita pun nyampe deh di mal, ngider ambarukmo mal. Nah ini yang lucu. Jadi habis nyari baju di sport station (dimana kaus Liverpool yang dicari ternyata gak ada) akhirnya kita ngider ke Gramedia. Di gramedia gue pengen lihat-lihat buku tentang titik akupuntur ceritanya. Gue bilang dong ke kakak gue mau liat ke bagian kesehatan. Pas dibagian kesehatan pas lagi sepi cuman tinggal sepasang mbak berjilbab kurus kecil dan mas bertubuh sedang ramping sedang dempel-dempelan antara rak buku, dasar gue kan gak peduli trus si cewek agak sedikit menjauh. Sicowok sih ngoceh terus tentang ilmu kesehatan ( gue menduga keduanya anak kesehatan apapun mereknya haha..). 

Pintu depannya Hotel Harper Aston Yogya

Tapi itu tubuh tempel-tempel dempet dempetan ( samping sampingan sih kalau depan depan mah gue gamparin dah jangan ampe mereka merusak pemandangan gue sama toko buku terhormat ini dah.. mending sonoh get a room di KUA). Udah nih sampai disitu, tiba-tiba kakak gue nonggol pengen cari buku diet kenyang mbak Dewi Hughes. Belum juga itu pasangan lepas, masih nempel nempelan sambil ngoceh soal ilmu kesehatan yang dipelajari di kampusnya, datang lagi mbak-mbak ke bagian kesehatan yang awalnya sepi sunyi itu. Haha.. yang bikin akhirnya kedua itu kabur, adalah ketika gue bolak balik ambil buku di deket mas-nya berdiri, karena disitulah buku titik akupuntur buku babon berada. Jarak gue dengan si mas semakin dekat, antara 5-10 cm. LOL..merasa keganggu, mereka pun pergi dari bagian kesehatan. 

Setelah muter-muter Ambarukmo Mal, si kakak belanja dan danur beli topi, kita pulang. Eh di jalan menuju ke lobi, gue ngeliat lagi ini pasangan sejoli dua joli lagi melanjutkan bermesraan on public. Haha.. kali ini si cewe yang nempel-nempelin badannya ke tubuh si cowok, si cowok yang pakai kacamata mirip orang pinter itu nerima aja keliatannya bahagia. You know lah. Hodohhhh WILL YOU TWO GET A ROOM IN KUA A SOON AS POSSIBLE!!! HEUH...cape deh.


Di deket lobi hotel Harper Aston Yogya

Dan sebelum pulang ke hotel Harper, gue sempet lihat hotel yang dulu gue sama temen-temen pernah nginepin bareng ( gak gue sebut ya nama hotel tsb ntar dikira mau njelek-njelekin lagi but this is a true story behind that experience staying in that hotel). Nah pas itu hotel itu kan hotel lamaaaaaaaa buangeeetttt.. nah kita kan study tour Jawa-Bali dan nginep di Yogya di hotel tersebut. Nah gue sama 5-6 orang teman cewek gue satu kamar, termasuk satu temen gue si X. Emang sih gue sebelum berangkat di wanti-wanti sama bokap supaya hati-hati kalau di tempat orang jangan ngomong sembarangan. Nah si X ini ngomongnya kan suka ceplas ceplos, nah pas kita ke sanggiran dia omongin temen kita yang sakitlah apalah, kebetulan dia ikut semacam klub meditasi yang isi apa gitu. Gak lama malam kita nginep disitu dia kesurupan dong dan minta gue nemenin dia, soalnya dia mau terjun dari lantai 4 hotel tersebut. Itu malam emang gue sempat ngebatin, ih cakep ya kalau ada perempuan di meja rias depan tempat tidur kita itu lagi nyisir rambutnya panjang. Eh paginya setelah selesai kesurupannya. 

Si X cerita kalau dia kesurupan perempuan yang ada di lukisan di front office dan tau gak sih itu persis sama wajah perempuan yang gue bayangkan dalam batin gue. Kata si X, perempuan dalam lukisan itu meninggal di kamar tersebut tempat kita tinggal Heyaaaaa... Itu pengobatannya dari pengobatan medis sampai pengobatan supranatural dah. Sampe si X bilang ,“ Gue sakit ke dipukulin badan gue sama si bapak Y ( dosen yang pelaku kejawen dan bisa pengobatan supranatural). Badan gue jadi biru-biru”. Paginya karena semua wc terpakai, gue mau gak mau permisi-permisi waktu akhirnya mandi di kamar mandi kamar berpenghuni tersebut, alhamdulillah gue baek-baek aja keluar dari wc kamar itu dan alhamdulillah gak diganggu apapun.Hodohhhh... itu pengalaman paling spooky yang pernah gue alamin seumur hidup. Syukurnya juga kini si X sekarang tetap sehat. Dan itu hantu yang ngikut masuk ke tubuhnya keluar. 

Pulang dari mal, gue istirahat deh di kamar Hotel Harper. Jauh dari kamar hotel berpenghuni di hotel lama itu, kamar hotel Harper Aston Yogya mah terang menderang, gak ge’em istilah almh. Nyokap dulu kalau ada kamar hotel yang spooky. Peralatan mandi juga lengkap, dan tempat tidurnya empuk. Ruangan kamar untuk queensize bed yang gue inepin juga lumayan ada space buat wara wiri dan sholat, jadi bisa dibayangin ya lumayan leganya. Ketimbang di hotel sebelumnya yang gue nginep beberapa waktu lalu, walaupun di Hotel Harper, kolam renangnya gak gede-gede banget, ya paling tidak lumayan buat renang-renang cantik mah. Kalau mau puas bolak-balik yang jarak jauh mah mending ke kolam renang Cilandak Marinir sonoh haha...puas dijamin dah bolak balik.



Wastafel bersih, di hotel Harper Aston Yogya

Dari semua toiletriesnya, sabun cair deket showernya yang wangiiiiii... Suka banget


Yang menyenangkan lagi, gue suka bau sabun cair yang ada di kamar mandi dekat showernya. Itu baunya wangiiiii banget kayak lembut bau melati. Jadi keinget di Bali gitu deh. Kalau bau shampoonya sih standard lah. Nah segitu dulu ya nanti kita obrol-obrol lebih jauh selanjutnya...gue mau makan dulu.





Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan