Menginap Bersama Nenek A’uk di Harper Aston Yogya ( Part 1)



Nunggu di dalam pesawat GA204

Kenapa gue pilih judul begini? Karena gue bosen liat blog kanan dan blog kiri kok judulnya gak catchy buat gue loh ya, ini perspective gue loh ya. Boleh dong gue bikin yang agak oldies dikit kayak jaman SD dulu, karena hellloooowwww... gue udah terlalu bosan liat judul yang kayak hard news. Pelatihan jurnalistik yang gue dapat dari jaman di kampus sampai eneg membuat gue berpikir, cukup sudah judul kaku..selamat tinggal yu dadah goodbye. Kreatip dikit ngapah.


Tiket berangkat

Ini blog gue, gak perlu ngikut kanan kiri biar kayak website berita. Emang situ sapah? Ndoro kanjeng ratuh/rajah yang dipertoean agoeng? Biarkanlah Linda Ikeji meraup dollar dengan gayanya, nah ini gaya gue, gaya penulisan gue. Ciri khas setiap penulis kan berbeda-beda. Bahkan ketika seorang penulis nangis pertama kali waktu lahir itu aja bunyi suaranya udah gak sama, terus kenapa gue dipaksa jadi blogger yang sama? Weuhhh.. ini apa sih ya... kebanyakan curcolnya. Oya mari lah kita lanjutkan obrol-obrol ini lebih jauh bersama diriku hahay..


biar mata tinggal separo watt tapi kita perlu tetap bisa selfie

Okeh. Jadi kemarin itu gue coba ikutan test di SID Indonesia, tapi gak tahu deh bisa nembus atau gak. Kalau nembus syukur kalau gak ya, gue cukup bahagia bisa ikutan test online tpa yang diselenggarakan oleh HRD SID Indonesia. Tapi kalau boleh jujur sih, pengen banget bisa terlibat disana, soalnya gue suka dengan bagaimana NGO ini terlibat untuk membantu kesehatan Indonesia. Syukur kalau bisa nembus dan kemudian dicemplungin di bagian TB. Karena gue lagi penasaran sama TBC semenjak kasus tetangga gue yang di vonis berbeda-beda oleh tiap dokter, mungkin gue akan bahas soal ini lebih jauh nanti ya. Pulang test online, gue ke rumah kakak malam-malam, karena besok paginya mau diajak ke Yogya hihi iyes makasi ya Kakak dan Mas Faisal. Jadi ikutan jalan-jalan.


wefie dulu dalam pesawat GA204

Sebenernya acara ke Yogya kita karena ada acara arisan keluarga Batang ( dibacanya Mbatang ya) , di rumahnya Risma di Godean Yogya ( Risma ini kakaknya Yus dan anaknya dari Nenek Ros). Sebenernya ini keluarga ipar gue tapi gue sih nyaman-nyaman aja jalan-jalan sama mereka soalnya banyak haha-hihinya. Kayak ceritanya mas Taufik soal salah satu temannya yang berhasil tembus UMPTN di salah satu universitas jurusan kedokteran tapi punya penyakit kulit dan ketutup sama cincin batu yang suka dipakainya atau ada aja yang bikin geli dan yang khas adalah obrolan soal buah durian favorit keluarga Batang ini.

Ini die adeknya Garuda hehe..citilink bangga pernah ikut nangganin risetnya di Surabaya

Oke kembali ke persiapan nginep di Yogya. 1 koper, 1 laptop, 1 tas dan gue lupa bawa sepatu keds gue haha..Kita abis Subuh jalan, si Yipa ponakan gue udah sempet ngambek ngambek tapi syukurnya ada Alfan, sepupunya yang kerja di Cilegon mau nemenin dia. Jadi ngambeknya masih bisalah sedikit di tolerir haha.. Berangkat cuz naik Blue Bird yang mobilio, haha..biar semua keangkut. Nyampe bandara di Terminal 3 Soetta sekitar pukul setengah 7 deh. Kita langsung check in karena pesawat berangkat jam setengah 8. Tapi selesai di Xray kedua abis check in, gue sempat lihat mas-mas bawa baki isi tas dan jacketnya bahkan udah lumayan jauh dari tempat selesai Xray terus mungkin ada petugas yang bilangin bahwa baki Xray jangan dibawa masuk. Hihi.. mungkin mas-nya baru pertama kali ya naik pesawat, makanya dia bawa-bawa bakinya sampai jauh. Untung si masnya gak bawa bakinya sampai di pesawat.

Trus di perjalanan ke gate 17, kita sempat lihat Ust. Yusuf Mansyur ehh sama Alfan dan Danur di kejar, sang Ustadz melesat cepat, gak kesusul lah sama dynamic duo itu. Dan yeah akhirnya kita jalan deh ke gate 17. Numpak GA204 CGK-JOG gue dapat seat ditengah. Haha.. mayan perjuangan soalnya gue kan ndut haha.. anda perlu menguruskan badan saudari!! Pas kita udah dipesawat, gue dan si kakak liat rombongan the daddys, kayaknya sih rombongan orang-orang penyuka motor yang suka touring keliling Indonesia gitu. Soalnya gambarnya baju mereka orang pake helm dan pake kumis gitu.
Ini pesawat GA204 yang kita tumpangi makasi ya pak pilot nyampe juga slamet di yogya walau agak goyang pas landing


Nginjek tanah dan nyampe dengan selamat di Adisucipto Airport juga akhirnya

Sampai deket lagi mau landing pesawat sempat goyang. Gue kira gue yang emang keleyengan. Secara semalam baru tidur jam 00: berapa gitu. Eh gak tahunya bukan gue doang yang merasa agak oleng-oleng pas mau landing. Gue rasa angin yang kencang mungkin ya. Soalnya lier banget goyangan pesawat itu, gak biasanya begitu kalau naik pesawat Garuda. Walau udara di Yogya keliatan cerah dan langitnya terang. Tapi alhamdulillah setelah oleng-oleng begitu akhirnya landing dengan selamat kita. Cuz deh nyampe di Yogya kita. Adisucipto Babyyyy....



Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan