Lupa Hari Lupa Tempat, Terlalu Semangat Atau Terbawa Mimpi?


Forgetful Jones, tokoh boneka sesame street yang suka lupa (http://muppet.wikia.com/wiki/Forgetful_Jones)

Tulisan ini terinspirasi dari sebuah grup di facebook yang lagi diskusi aktifitas jaman sekolahan di tahun 80-90’an yang pernah kita lakukan. Tadinya begitu buka itu bahasan di grup, ah biasa aja nih bahasan tapi ya gitu malah jadi inget kalau dulu pernah lupa jam masuk sekolah haha. Gue pernah saking kelelahannya karena habis berenang di hari Jumat terus bobo siang sampai nyenyak pules banget deh mana hujan kan, bangun-bangun gue lihat itu jam dinding di kamar udah menunjukkan jam 6:00 aja. Langsung loncat dari tempat tidur ambil anduk dan mandi, terus cari baju sekolah SD. Gue ngiranya kakak gue yang tidur di ranjang yang lain itu udah bangun dan berangkat duluan ke sekolah. Ah sial udah ketinggalan bangun ditinggal kakak gue sekolah lagi, kan biasanya kita barengan tuh ke sekolah. Tapi  sehabis pakai kaus kaki, nyampe depan pintu pas nyari sepatu sekolah dimana, gue ditanya sama ART rumah yang namanya Turiah. “ Mau kemana Dek?”, sambil bingung gitu. Sementara gue masih terus nyari sepatu sekolah gue di rak sepatu.” Sepatu ku kok gak ada? Aku udah terlambat sekolah nih!”, kata gue sambil masih nyari.” Dek, ini tuh jam 6 malam bukan jam 6 pagi. Besok hari sabtu. Sepatu adek itu dicuci sama aku di belakang”. Pas gue cek ke televisi bener aja filem sebelum adzan magrib yang biasa ditayang. DONGGGGG!!!! Tolong gongnya dibunyikan yang keras ya biar gue sadar.

Dilain waktu, waktu kerja di web pemerintah kemarin. Seperti biasa, gue ngira pagi itu adalah hari Jumat pagi. Dengan santainya gue berangkat pagi dan semangat. Pas di parkiran busway Ragunan kok rada sepi ya udah jam segitu, biasanya yang parkir mobil itu udah rame berjejer. Ini kok pagi itu cuman satu dua doang. Pikir gue, ah mungkin ada acara di sekitar situ makanya kosongan parkirannya. Soalnya pernah tuh suatu waktu parkiran sepi karena Ragunan pagi itu dipakai sama sebuah kantor instansi pemerintah yang kantornya di deket Ragunan itu (yang sama sekali gak pake plang nama kantor pemerintahnya gitu; yaa.. you knowlah itu kantor apa hehe.. tapi bukan kantor mistis spooky gitu loh ya, mereka eksis kok dan diakui negara kita, cuman ya gitu dah mereka suka gak mau keliatan, mungkin biar kerjanya lebih tulus pada negeri ini ya jiee.. Yang penting aksi iya gak. Yak! Kamu yang disana benar ini adalah kantor James Bond Indonesia (JBI)!! Haha..), mereka pake buat olahraga para karyawannya seinget gue, atau ya kalau kek gini suasananya biasanya nih karena orang takut ada demo di tengah jakarta jadi urung bawa mobil atau ya ada kejadian lain yang akhirnya bikin orang malas untuk bawa mobil gitulah. Sebenernya sempat ditanya sama penjaga gerbang parkiran busway Ragunan.”Mbak, Masuk (kerja-maksudnya)?”, soalnya itu kan hari sabtu. Dia kira gue kerja juga hari Sabtu itu. Gue sih jawab aja dengan santai dan masih mengira itu Jumat yang lenggang,” Iya nih Pak”. Parkir dah gue di tempat ladies parkingnya. Dan ngeluyur langsung ke bus kopaja yang ke Monas (waktu itu masih ada dan naiknya di terminal Ragunan). Cari posisi aman buat ngorok. Udah tuh gue langsung tidur nyenyak ngelanjutin yang sisa pas pagi belum tuntas tidur gue pas bangun. Jalan kaki lah seperti biasa di Kebon sirih. Tapi kok di kantor suasananya lebih sepi dari biasanya hari Jumat. Tapi gue masih percaya itu hari Jumat. Pas sampai lantai 3 kantor, yang biasanya jam segitu udah ada orang satu dua. Itu beneran sepi sunyi. Mana masih digembok pula. Akhirnya gue telepon salah satu penjaga kantor tapi gak diangkat-angkat sampai beberapa kali. Akhirnya gue minta tolong mas eka untuk bukain pintu kantor di lantai 3 karena gue udah nunggu dari beberapa menit kok udah jamnya masuk belon juga pada datang. Yang ditelepon, teleponnya gak diangkat juga. Bete lah gue nungguin. Kan aturan di kantor itu, harus datang 07:30 sama kayak para pns yang kerja disitu juga tapi kenapa gue datang pagi itu belon juga ada yang datang? Apeh pada demo gak masup semua? Akhirnya mas Eka nelpon balik gue dan bilang,” Aduhhh Mbak rike ngapain masuk sihhh???? Ini hari Sabtu Mbak ”. JREEENGG JREEENGGG... Gue cek ke hape gue, disana terlihat hari-nya Saturday!!!! Yak, sodara-sodara sebaiknya Anda mengecek kembali sebelum Anda bekerja, hari apa itu Anda berangkat ya, sebelum ongkos Anda terserap kepada kantong orang lain Haha... Habis ditelepon gue masih denger mas Eka ngakak di telepon. Dan hari Senennya Mas Eka bilang ke Pak Bos dan beberapa orang di kantor kalau gue datang mau kerja di hari Sabtu dan ngirain itu hari Jumat pagi. Haha.. so funny sekali.


Lupaaaa (https://www.kaskus.co.id/thread/5a1fb5d51cbfaaa0238b4567/benarkah-lupa-itu-anugrah/)

Nah, kalau cerita lain soal lupa hari ini juga terjadi sama Mete waktu datang ke kondangan temen kuliahnya di salah satu gedung pernikahan di Jakarta. Ini terjadi waktu Mete masih demen gonta ganti cat rambut, sampe warna coklatnya itu mendekati warna pirang haha.. gue inget dia bilang dia pakai dress panjang warna biru favoritnya waktu itu. Udah still yakin deh datang ke gedung itu dengan rambut coklat terang dan dres biru, bikin jreng jreng dah. Dia kan jarang tampil jreng kayak gitu. Pas pager ayu minta tanda tangannya dia lolos aja. Dia pede dilihatin setiap mata hari itu, tapi pas lihat yang kawin di tempat duduk di depan itu, “Lah kok bukan mukanya temen gue, kok laki-lakinya juga gue gak kenal ya,” terus Mete ngebatin ini bener gak sih kondangannya si X temen kuliah Akademi Sekretarisnya dia itu? Kok orang-orangnya yang datang juga gak ada yang dikenalin. Abis salaman sama manten, karena kadung malu kalau dia datang ke salah penganten, akhirnya dia mojok dan telepon salah satu teman kuliahnya yang laen.” Ini bener kondangannya si X di gedung Y hari Minggu pagi ini kan?”, dan si teman di ujung sana bilang ke Mete.” Mete... kondangan si X itu hari Sabtu. Itu kondangan siapa yang lo datangin di hari Minggu ini????”. Mete kalau diceritain soal ini suka bete-bete sendiri soalnya rugi bandar dia, salah masukin angpao buat si pasangan penganten yang salah di hari yang berbeda. Halahhh...

Lain soal hari, gue mah lebih ke salah tempat kalau kondangan. Jadi kan gue selalu pahamnya kalau temen-temen jaman di SUMA UI kalau nikah itu pasti di Masjid Pondok Indah. Jadi undangannya Dendy dan Ivo nih ceritanya. Gue gak baca lagi. Pokoknya iyes gue bakal datang pas hari H. Berhubung gue mengenal baik keduanya dengan baik. Yang satu si mempelai pria; support gue buat nurunin berat badan dan bantuin gue yang nyaris pengsan pas tracking ke Sukabumi dan yang mempelai wanita itu teman kuliah sama-sama anak komunikasi. Udah dong yakinnya adalah semua anak SUMA pasti nikah di Masjid Pondok Indah. Pas nyampe di muka gedung, di meja pager ayu itu kok namanya yang tertera bukan Dendy dan Ivo. Kok namanya laen. Telepon dah gue sama salah satu temen lain yang katanya mau hadir juga.” Eh X, elu dimana? Ini kok di masjid PI yang nikah namanya bukan Dendy ama Ivo? Ini kok namanya si Badu dan si Bada? Lu boong kali ya??“, dan temen gue langsung bilang,” Rikeeeee... siapa yang bilang nikahan di Masjid PI??? Kita pada di Masjid Al Azhar Blok M. Lu udah buka undangan di facebook yang di share ke grup kagak sih itu ada alamat tempat nikahnya”. Gue masih gak percaya akhirnya gue buka  itu undangan di fb, minta maaf via sms ke X yg bete, langsung ngacir nemuin pasangan penganten itu dan nemuin si X yang udah nungguin di Masjid Al Azhar Blok M - Kebayoran Baru itu. Nexttime gue janji dah ngecek tempat kondangan dulu sebelon mampir ke tempat kondangannya.  Gue suka begitu dah. Wkkwkwkwkwkwk....

Nah ada yang lucu nih, kalau di luar negeri ada juga yang malah merayakan hari lupa nasionalnya (National I forgot day) yang jatuhnya pada tanggal 2 juli. Nah mungkin Indonesia juga mau ingetin gue yang suka pelupa trus di bikin hari inget seIndonesia atau hari lupa deh se-Indonesia hehe.. atau kalau udah ada mungkin guenya ya yang lupa hahaha...


Source:
http://muppet.wikia.com/wiki/Forgetful_Jones
 https://www.kaskus.co.id/thread/5a1fb5d51cbfaaa0238b4567/benarkah-lupa-itu-anugrah/

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan