Ke Ancol Kita, Main Ayunan Ngadep Laut Jakarta (part 2)


Jalan jalan sore di sepanjang pantai Ancol sambil main ayunan ngadep laut Jakarta itu sesuatu

Tapi kan hari ternyata masih sore ya. Kita gak sadar udah melakukan a,b,c tapi kok masih jam 7 malam ajah ya. Emang kalau liburan itu waktu terasa panjang tapi kalau hari kerja biasa mah kenapa hari terasa pendek banget ya? Kirain udah jam 9 malam gitu gak tahunya baru setengah 8. Akhirnya kita mampir ke pantai di sisi timur yang berbeda suasananya dari pantai Barat Ancol. 

Masih tuh si nona manis ngomel karena gue parkir di tempat gelap udah di sekitar RM Padang Simpang Raya sebelah hotel Mercure Ancol padahal, lah daripada gak dapat parkir dan itu kan memudahkan gerak ke pantai Ancol sebelah timur itu. Cuman ya gini dah kalau jalan ama miss tjitjih mah kita kudu sabar ama kicauannya. Pas nyampe situ dia beli sendal jepit deh dan bahagia. Soalnya bikin kakinya nyaman pas jalan jalan di pantai timur Ancol itu.Kan sepanjang jalan mungkin sepatunya itu gak nyaman ya, jadi begitu pakai sendal jepit itu jadi enak lah kakinya.  Kita sempat main air cuci cuci kaki di pantai ini dulu malam itu di pantai timur ancol. Gue lihat masih ada keluarga keluarga yang main air di pantai jam setengah 8 malam itu. Anak-anak juga ada yang main dipinggiran pantai, mandi mandi gitu. Kalau mak-bapaknya sih kayaknya pada santai kayak di pantai di pinggirannya sambil nungguin para bocah bermain dan bermandi ria di pantai timur Ancol itu. Tapi ya gak lama kita disitu karena Mete udah pengen balik ke kamar.

Ancol sore sore


Ancol sore sore

Main sebentar di pantai timur Ancol

Karena dibenahin buat Asean Games 2018 jadi deh sebagian area gak bisa dipakai buat bersantai di pantai timur Ancol

Pas balik, itu kita sempet mau beli ice cream di indomaret yang ada di pojokan tapi gak jadi karena takut malah radang tenggorok, terus berhenti lagi tuh di depan A&W mau beli kentang tapi yaaa kan mahal jadi kita mengurungkan beli kentang A&W karena belanjaan sebelumnya pas kita jajan di indomaret Ancol Beach City itu udah buanyak. Mana gue udah belanja air mineral ukuran gede, cukup dah jangan nyeksa diri, bawaain gue udah banyak apalagi belanjaannya Mete.. walau isinya keripik Maitos kesukaannya dia tapi tetep aje kalau belanjanya tiga kantong ama roti dan belanjaan pribadi dia kan kalau ditimbang di timbangan bakal sama aja yak.

Kita pun naek ke atas dan bersih bersih, abis nyeduh wedang pokak serbuk yang dibawain ama kakak gue pas dia jalan ke Malang dan nyemil keripik tempe sambil makan chips corn Maitos. Dia sempet bagi gue tuh tapi gue doyannya keripik tempe. Masih anak tempe kitah mah. Hahay..




 Yang bahagia main ayunan bareng gue, ngadep laut jakarta


Kita sempet ngomentarin film The Mummy yang tayang di Global TV yang kok menurut kita makin hari makin aneh jalan ceritanya,tapi yaudalah ya mungkin itu maunya yang buat, kita mah jadi komentator nyela nyelain keanehan di film orang aja haha.. gaya bener ya kritikus film cap bobo cepet. Kita sempet nonton Rhoma Irama dulu kita berdua nonton joget dangdut dulu sebentar ( ini malam minggu, nonton dangdut itu baik untuk kesehatan otak) abis itu kita ngomong-ngomong Partai Idamannya Bang Haji Rhoma Irama yang ada di Cawang situ ehhh.. selanjutnya kita malah ngebahas soal perkembangan politik Indonesia. Soal si Ana, si Ani dan si Ono. Hodohh.. Mete mah kalau mau bobo bahasannya aja susah bener dah. Kita mah gak punya dongeng sebelum tidur, kita punyanya ngosip politik HOH! Ngeri. Untung gue sekolah Antrop ya jadi gue sadar diri dah untuk bisa ngikutin Mbakyu gue yang satu ini hahahay...

Dan demi mendukung upaya ngantuk kita bersama, kita nonton wawancaranya Bunda Elvi Sukaesih (sekali lagi sedikit dangdut dalam hidup loe itu baek buat kesehatan di malam minggu)  dan Om Dedi Cobuzier di acara dia Hitam Putih. Dan abis nonton bunda Elvi Sukaesih bikin sambal, gue mulai merasa kegandulan gajah di mata gue, jadi deh gue pamit bobo. Sementara Mete mah lanjut trus nonton sampai ntah jam berapa baru tuh dia tidur ( bersambung..).



Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan