Ke Ancol Kita, Main Ayunan Ngadep Laut Jakarta (part 3)




Pantai Ancol di Pagi hari, di ambil dari perahu


Subuh.. Ups gue kesiangan, tapi masih sempet sholat walaupun waktunya meped banget hehe maafkan daku Ya Allah. Abis itu kita bersih-bersih dan mandi pagi trus meluncur ke ruang makan di lantai dasar. Biasa deh kalau di Hotel Mercure Ancol mah, kalau makan pagi gue masih nemuin orang makan masih pada pake piyama dan sendal kamar, jadi ya itu berasa udah kayak rumah sendiri. Itu gue perhatiin sejak jaman hotel ini masih bernama Hotel Horison Ancol. 

Ya seperti biasa kalau jalan ama Mete tuh pasti kita nyari tempat duduk yang jauh dari manusia haha... kami berdua kan introvert (haha.. kadar introvert mete lebih banyak dari gue, gue masih bisa menolerir keramaian kalau kepepet hahaha..) jadi kami ambil di dekat buffet anak yang menghadap ke pantai. Cuman yaaa itu kan area pantai lagi di tutup karena buat persiapan buat Asean Games 2018 di sekitar Ancol nanti jadi pantainya kehalang penutup gambar Asean Games 2018.  Kalau lihat dari makanannya, sejak hotel ini berubah dari nama Hotel Horison ke hotel Mercure, menu makanannya jadi variatif banget. Dari ala Indonesia sampai khusus yang diet ada semua. Jaman masih Hotel Horison sebenernya udah banyak cuman pas namanya jadi Hotel Mercure Ancol jadi tambah banyak dah keliatannya.

Makan pagi di Hotel Mercure Ancol, campur campur deh ya

Kalau biasanya makan di Hotel Mercure Ancol ini, gue makan pagi itu gue ngider makanan, sikat semuanya. Tapi kalo ama Mete mah, dia kan udah makan popmie di kamar tadi paginya jadi dia kekenyangan dan gak bisa diajak ngider makanan pagi yang macam-macam itu alhasil gue makan ya seadanya aja. Tapi ya seadanya gue ya, dua kali nambah dong. Alias ogah rugi haha.. 

Kelar makan kita olahraga pagi, sempat ketemu rombongan Kakak-kakaknya Mete tapi mereka kan naik mobil mau main pasir di pantai beach pool ancol yang di ujung barat. Sementara kita mah cuman mau jalan jalan doang. Jadi abis makan banyak, itu langsung diperes keringat kita buat jalan kaki sepanjang boulevard dan promenade yang jalanannya dari kayu-kayu gitu. Kita sempet main ayunan lagi pagi itu dan kali ini main ayunannya lebih extreme soalnya Mete main ayunan ampe lumayan tinggi. Gue mah sekali lagi sadar diri aja kalau gue ayun ketinggian kalau itu ayunan trus putus jadi dua trus nanti gimana bilangnya ke pihak Ancol, kalau itu ayunan patah gara-gara kegendutan heyaaa... cape deh. Ya mending gue mah bisa duduk di ayunannya aja alhamdulillah lah sekali lagi sambil ngadep laut Jakarta, gaya banget dah anak pantai.

Habis olahraga, si Mete ngajak naik perahu. Cuman ya itu harga naik perahu sekarang Rp 100.000 dari depan resto Bandar Jakarta Ancol, padahal masih pagi yak jem 7 atau jam 8an gitu. Karena abangnya gak mau turunin harganya jadi kita cari lagi. Mete maen kasih harga Rp 80.000 tapi ujungnya,” Ke’ minjem duit dong? sepuluh rebu apa dua puluh rebu, ada?”. Halah bocah! Untung sahabat gue, kalau orang laen mah udah gue ngomelin, dia yang mau gue yang tekor. Hadeuhhh hahaha... biasa sih dia mah gitu tapi disisi lain dia suka gantian jajanin gue juga pas gue gak punya duid hahaha.. Kalau soal begini mah kita cukup memahami dan memaafkan sahabat kita dah. Masih serebu dua rebu mah. Tapi nih pas naek perahu kita sempet lihat taburan bunga di atas air, gue menduga ada yang buang abu jenazah atau nyekar di laut Jakarta trus kesapu sampai ke deket pantai tapi juga ada dugaan Mete, mungkin ada semacam kegiatan buang sial kayak yang dilakukan oleh mas Saiful Jamil itu tapi kita kagak lihat kolor ngapungnya sih mungkin keburu dicabik cabik kepiting hahaha...


Naik perahu kita di Pantai Ancol

Jadi deh kita naek kapal dari deket pantai yang ada Pizza Hut Ancol. Bareng satu keluarga yang bawa anak dan neneknya jalan-jalan naek perahu. Kita naek perahu dari situ ke ujung barat yang pantai beach pool Ancol trus balik lagi ke Pizza Hut Ancol. Abis itu jalan kaki lagi ke hotel Mercure Ancol kita, sampai di hotel lemes karena haus mulai lapar lagi dan udah keringetan banyak banget macam gobyos bahasa kami gitulah. Akhirnya kita ngadem lagi di kamar lantai 6 kita. Abis ngedinginin badan di kamar AC, mandi trus kita bebenah deh. Judulnya mau checkout duluan. Kita sempat dadah-dadahan sama kamar hotel dengan bantal empuknya itu. 

Kita checkout sebelum pukul 12:00, waktu check outnya Hotel Mercure Ancol. Trus abis check out di resepsionis bawah kita ngider Ancol sekali lagi. Tenggok ke baso Afung, eh kagak jadi si Mete pengennya nasi padang. Dan mendaratlah kita berdua di Rumah Makan Padang Simpang Raya sebelah Hotel Mercure Ancol ( pula haha..) trus kita berdua langsung mesen the greatest and the most presticious lunch ever in the whole world...NASI PADANG PAKE AYAM BAKAR!!! *backsound lagu Nasi Padang Kvitland* Pake sayur daun singkong, sekali lagi nangka digulai ( kemaren kan nangka di gudeg ya) dan kuah gulai yang nyes nampol buat makan siang hari itu. Kita dapat semangka potong seger dari Uda rumah makan ini—yang mana ternyata sang uda itu adalah asli urang Sunda jadi manggilnya kudu Akang Uda ya? Mixed antara Rumah Makan Padang yang Asli Garut Halah...

Masyaallah dah ini dia Nasi Padang dan Ayam Bakar nan Sedeppppp Ituuuuuu


Bis isi bensin perut, gue ama Mete trus pulang deh. Seperti biasa, kita gak mau lewat jalan tol supaya bisa lihat pemandangan sambil jadi komentator. Sepanjang jalan gue sempet perhatiin si Mete pengen bobo aja. Kita menduga bukan daon ganja kayak isu yang digembor-gemboran di muka bumi atas nikmatnya Nasi Padang tapi kita menduga ini merupakan efek zat dari sayur daun singkong yang bikin kita kekenyangan bangetttt... sampai dirumah Mete langsung tepar, gue juga tepar sampai baru bangun pas deket Magrib. Hehe.. Meteee...makasiii yaa jalan-jalannya bikin hati jadi ceria kembali. Selesai deh jalan-jalan gue sama Mete dan keluarga di Ancol Jakarta Utara ini (END).




Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan