Ke Ancol Kita, Main Ayunan Ngadep Laut Jakarta (part 1)



Main ayunan malam malam di Ancol sambil ngadep lihat laut Jakarta


Gini ini dah kalau masa kecil kurang bahagia, gak bisa lihat ayunan nganggur langsung sikat untuk mainan ayunan. Ituloh, gue dan Mete kan kemarin nginep di Ancol karena Mete ada acara keluarga. Jadi deh kami datang belakangan setelah nunggu mbak ART-nya Mete datang dari Jawa Tengah. Setelah mbak ART-nya datang kami baru bisa jalan ke Ancol. Secara kan Mbak ART-nya itu setiap beberapa kali sebulan itu pasti pulang ke kampungnya dulu baru balik ke Jakarta kalau udah kelar urusan ngurus keluarganya yang sakit.

Berhubung mau sambil nengak-nengok di jalanan, apakah ada makanan enak yang bisa dimampirin, ada apaan, jadi kami gak pakai jalan tol menuju ke Ancol tapi pakai jalan biasa. Dari arah PGC kan kami tinggal lurusss terus menuju Ancol tapi ya gitu deh, kita yang ditenggah jalan kok merasa perut udah mulai keruyukan maka kita pun nyari yang di sekitaran jalan matraman. Gue tawarin berhenti di salah satu warung sop anget di raya matraman tapi dia gak mau, karena tempatnya gak representative menurut hemat dia hahaha... halah Mete mah dah ah. Begitu gue tawarin warung gudeg yang which is sebenernya sepengamatan gue warungnya gak beda jauh sama warung sop tapi emang susah dah emang dia mah kan seleranya ajaib. Dia minta gue turun dah disitu. Ya ud kita parkir dah di rumah makan gudeg di jalan Matraman situ. Dan... kitah makan dah gudeg. Ternyata lumayan dah. Cuman ya tetep masih kalah mantep sama gudegnya Yu Jum dah haha.. dan masih enak di gudeg yang di jalan Mampang. Haha..Gue pribadi dari pada gudeg yang terbuat dari nangka lebih suka makan krecek ama orek tempe. Tapi yah cukup dah buat makan siang dua manusia kelaparan kayak gue dan Mete haha..

Dari sana kami melanjutkan perjalanan ke Ancol sambil haha hihi. Sempet disetop setopin orang-orang di tepi jalan menuju jalan salemba. Gue bilang ke Mete. “ Mete, siapa sih yang bilang gak ada yang suka ama kita? Kita tuh saking cakepnya cowok cowok yang pada berdiri nyetop-nyetopin kita pas lewat jalan Salemba ini,.. tapi tulisan di bajunya cat duco gitu,” yang diajakin ngomong malah maki maki “sialan lu ke emangnya gue apaan!!!!elu aja tuh sono cat duco”, gue bilang aja.” Abis daripada hati kesel, daripada dibilang mobil kakak gue ini yang baret gara-gara gue di serempet orang, trus disuruh cat duco, mendingan kita ngegedein hati kita dan menyangkal hahaha,” yang diajak ngomong cuman ham hem bete ajeh hahaha...

Dari lantai 6 kamar hotel Mercure Ancol Jakarta


Sekitar jam 12 lewat kita udah nyampe di Hotel Mecure Ancol tempat kita bakalan nginep. Kali ini nginep yang bayar Mete. Alhamdulillah punya temen baek pengertian, kalau gue lagi iritabilitas alias lagi irit banget haha.. terus nyampe lobby gak tahunya kamar di Hotel Mercure Ancol itu check in-nya jam 4 sore sodara-sodara, ada tulisannya di front officenya gitu. Berapa kali nginep di Mercure Ancol dari jaman masih namanya hotel Horison tapi gak pernah apal itu namanya check in ama check out di hotel ini wkwkw... sing penting bisa nginep aja udah rejeki anak sholeh banget hahaha. Nah selesai berurusan sama mbak feronika di front officenya, gue sholat dulu di musholla lantai atas. Baru kemudian kita berdua turun dan langsung menuju kamar kita di lantai 6. 

kamar mandi dan toilettries di kamar lt 6 hotel Mercure Ancol

showernya sayangnya jendela kaca nembus itu gak kefoto

Bed hotel mercure lt.6

Kamar hotel Mercure Ancol Lt.6


Enaknya di kamar hotel Mercure ini ada bel-nya sehingga siapa saja yang mau masuk musti pencet belnya dulu. Soalnya gue pernah dapat hotel yang perlu pake gedor gedor pintu buat mampir ke ruangan kamar tetangga hotel, kan ribet tuh. Nah abis begitu selainnya sih standard hotel yang umum lah. Kamar bersih, kamar mandi bersih, lemari, kulkas, televisi dengan beragam channel, toiletteriesnya lumayan dah. Cuman kan ada jendella nembus shower kamar mandi lah gue bilang sama Mete, “Met kalau kita maen petak umpet dimari pasti ketahuan yak?,” karena Mete geli sendiri akhirnya dia bilang,” Udah lah ke’ kita tutup aje ini jendela kamar mandi. Emang siapa kita mau ngeliat-ngeliatan? Kita belum butuh. Kudu nunggu orangnya”, yaaaaeeaaaa... nasibb dah kita mah kan jomblo yak, kagak kepake lah ini jendela kaca nembus shower dari kamar tidur kita itu. Tapi suatu hari, suatu massa... kami mungkin membutuhkannya, kalau nginep sama pasangan kami suatu hari ya halah... Ya, itu tadi fungsinya tetep buat maen petak umpet ya sodara-sodara. 

Selesai mandi dan sholat Ashar. Mete nawarin makan di baso Afung. Ituloh yang basonya gepeng-gepeng kayak piring terbang UFO. Tapi gue mah gak jajan baso, gue pilih makanan yang bersayur walau lauk ayamnya digoreng pake tepung haha.. dan jajan es disitu. Kelar makan kita jalan jalan sore sambil gue nemenin Mete yang masa kecilnya kurang bahagia haha itu untuk main ayunan ngadep laut Jakarta sore hari itu, sambil ngeliat juga aktivitas orang-orang pada olahraga sore atau main atau cuman ngobrol-ngobrol dipinggiran pedistrian deket promenade dan depan Putri duyung hotel resorts. Gak lama dari situ, Mete minta dianter ke Mal Ancol Beach City. Gue juga penasaran ama dalamnya apaan, sekalian kami mau beli tambahan minuman mineral yang di hotel Mercure Ancol cuman ada 2 ukuran sedeng. Gue mah kan segitu gak cukup. Apalagi gue kan minumnya banyak.

Baso afung di ancol

Baso Afung di Ancol


Tapi ternyata mal Ancol Beach City tuh lebih kayak tempat makan-tempat makannya ketimbang mal kayak Mal Kelapa Gading yang kumplit dari supermarket ampe buat belanja baju. Nah kalau mau mampir irit kemari mah beli aja makanannya di storenya indomaret yang ada di dalam mal atau bawa aja makanannya dari luar sendiri trus piknik deh nongki-nongki di pinggir pantai buatannya itu. Gue ama mete ampe mikir ini tuh kita di Jakarta apa di bali sih. Soalnya suasananya berbeda dari pantai ancol lainnya haha..Yah walau agak keganggu sama beberapa mesin traktor di beberapa sisi pantai yang lagi bekerja tapi yaaa... gue bilang ma Mete. “ Met.. kita nikmatin aja dah biar begini juga”, halah.. dan pun karena nona manis ini sudah nyomel nyomel sepatunya berpasir akhirnya kita cabs daerah situ buat balik lagi ke Hotel Mercure Ancol (bersambung...).
                                                                                                                                                                  

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan