Umroh Indonesia – Saudi Arabia Bolak Balik ( Part 5/ END)


Masjid Nabawi, Medinah, Saudi Arabia


Medinah-Jakarta

Ok, ini bagian terakhir dari serial tulisan perjalanan umroh ini. Jadi kesedihan selepas meninggalkan kota Mekkah, agak berkurang di Medinah karena akhirnya gue menuntaskannya dengan tengok kanan kiri dan beli cemilan murah meriah di mana lagi kalau bukan di Bin Dawood dan pasar senggol di deket gate 16 Masjid Nabawi.  Jadi hari ke berapa itu ya rombongan Munatour itu pergi ke masjid Quba dan gunung Uhud, kita gak sempet ke masjid Qiblatain dan lainnya karena diuber waktu kan di Saudi mah namanya sholat gak pake lihat kapan, jadi begitu beberapa menit lagi dhur sholat yaaa harus sholat soalnya udah dipanggil Allah SWT buat menghadap.


Di dalam masjid Nabawi, Medinah

Di luar masjid Nabawi, Medinah Saudi Arabia nunggu Sholat Subuh


Di Masjid Quba ini lagilah gue baru inget lagi. Udah diimpiin dalam mimpi gue alias dejavu beberapa waktu lalu berdiri di depan tamannya Masjid Quba ini. Cuma ya karena denger dari Ustadz gue kan jadi kalau sholat di Masjid Quba ini sama aja kayak melaksanakan ibadah umroh dan hampir semua manusia yang datang terutama di tempat perempuan jadi penuh dan rebutan tempat. Yang kejam adalah kadang orang luar suka seenaknya naro pantat, udah tahu kita udah di syaf yang bener. Tapi ya menurut mahzab mereka mungkin boleh sholat dimana aja gak pake syaf jadi pas lagi baca surat alfatehah dalam sholat 2 rakaat di masjid ini tiba tiba ada dua orang  dari negeri lain (bukan dari Indonesia atau Malaysia dah pokoknya ntah dari mana badannya gede kayak gue cuman tinggi putih) dengan enaknya main sholat depan gue. Jarak gue mau sujud itu jadi kayak seuprit saja  karena didepan muka gue persis adalah pantat keduanya. Tapi syukurnya walau spacenya sekecil itu gue tetep bisa sholat dua rakaat tuh. Ibu yang ngeliatin sampai geli karena gue berada diantara dua orang perempuan gede-gede itu. Nampak seperti apa gitu.. haha...


Masjid Quba sholat disini pahalanya kayak ibadah Umroh


Besoknya pas udah mau pulang aja. Sebelum pulang gue datang lagi ke deket tempat gue ketemu Tahira kemarin tapi Tahira udah ga disitu. Yah semoga Tahira temen gue dari Pakistan ini baik-baik di perjalanan pulang ke negaranya. Orang itu baik. Usai sholat zuhur, lagi jalan ngelenggang. Tiba tiba ada dua orang abg berparas timur tengah ngendus-ngendus jacket gue. Gue spontan kaget dan nanyain apa yang mereka lakukan. Mereka keduanya bisa berbahasa Inggris nanyain gue pakai parfum apa. Lah gue bingung orang gak pake parfum sama sekali dan itu mukena gue udah gue pakai 3 hari gak dicuci-cuci dan juga baju gue itu udah 2 harian masih gue pake. Tapi mereka terus nanyain apa merek parfum gue. Ya udah akhirnya gue sebut aja nama parfum kesukaan gue sekenanya” White Musk, Body Shop”, tapi jawaban ini bikin mereka berdua melonggo. Gue suruh aja mereka mencium mukena gue yang udah 3 hari gak dicuci itu. Salah satunya terus langsung bilang mungkin  salah nyium bau wangi itu, mungkin salah orang. Lepas dari keduanya, gue jadi geli sendiri ketawa-ketiwi. Masalahnya kok bisa ya, bau 3 hari gak dicuci itu disangka wangi. Itu hidungnya pada pilek atau gimana sih ya? Hahaha...

Museum Asmaul Husna, Medinah, Saudi Arabia

Masjdi Nabawi, Medinah, Saudi Arabia

Sorean kita masih diajak ke Museum Almaul Husna. Nah pas nungguin rombongan Munatour, gue sempet diminta salah seorang ibu orang bule kaukasian berbahasa inggris fasih. Si ibu dan keluarganya ini cuantik dan tinggi. Dia minta gue motoin dia dan keluarganya dengan latar belakang Masjid Nabawi, mereka sendiri udah pake baju putih-putih dan anak suaminya pakai Ihram. Usai di foto dan ngecek hasil foto gue, si ibu dengan semangat bilang ke keluarganya,” Lets go to Mekkah!”. Hihi... lucu ya dia semangatan.


Menu makanan di restonya hotel Movenpick, Indonesia banget sukaaaaa

Ngilangin sedih ninggalin Mekkah yaaa menghibur diri sama ginian ajalah kita



Kelar lihat museum kita siap siap deh ninggalin kota Medinah menuju ke bandara Medinah yang udah diperbaharui oleh arsitek dari Turkey. Jadi cantikkkk bangetttt.... sekali lagi  uwowww penuh ukiran... kita nunggu mayan lama di dalam bandara sampai tidur di dalam ruang yang penuh orang tadi dingin ini. Dibangunin udah deket tengah malam. Mana kudu keluar dulu, itu udara Medina lagi dingin-dinginya kayak biasa anginnya nyucuk-nyucuk di kulit badan kayak minta masuk (masuk angin dong gue).  Udah nih dari situ kita dibawa ke tengah bandara baru, dimana terjadi kebingungan soalnya pintu masuknya orang Indonesia beda sama yang negara lain. Disitu udah campur blek manusia darimana aja dah.

Medinah - Saudi Arabia

Makanan di Movenpick Hotel Medina, sungguh Indonesiaaaaa

Nemenin Ibu dan Izza lihat cemilan di Medinah

Yang rada ngeselin gue yaitu pas mau masuk buat periksa imigrasi Saudi Arabia sekali lagi sebelum masup pesawat, waktu masuk pesawat semakin meped, itu kita udah ngantri dari Indonesia ada kali ratusan orang udah berdiri, ngikutin alur eaaaa si petugas baru datang, pake acara salim-saliman cipaka cipiki dan ngobrol dulu baru kerja. Untuk ngurusin ratusan manusia itu cuman 3 counter doangan. HODOHHH!!! Dan itu flight dinihari. Jadi badan udah rontok, ngantri panjang. Gue sih kuat-kuatin dah, kesian yang udah sepuh atau lagi sakit. Gilingan dah ahhhh...Wahai Raja Salman King of Saudi Arabia Kingdom tulunglah, agar semoga Imigrasi bandara Medinah Saudi Arabia counter  pengecekannya lebih banyak petugasnya, supaya cepet gak pake ngantri puanjanggg pegel kan kaki kitah ini. Hahay...

Adek gue Izza sama Ibu lagi jalan dibawah payung Nabawi

Lihatin si Bapak lagi ngasih makan burung merpati di Medinah

Akhirnya masuk pesawat Saudi Arabian Airlines kembali alhamdulillah, setelah antriiiii puanjang di imigrasi dan pas mau masuk pesawat. Dapat tempat duduk tuh nyesss banget. Selamat tinggal Mekkah selamat tinggal Medinah, terima kasih sudah baik hati kepadaku menjadi rumah sementara. Sampai ketemu lagi dua kota yang cantik.

Cuma ya karena penerbangan dinihari, gue tuh kan ditawari makan sementara tubuh udah nguantuk berat. Jadi yaaa makannya gak fokus. Jadi boro-boro mau foto itu menu makanan, masukin makanan ke mulut juga merem melek dah. Takut tumpahan. Haha... dan karena ngantuk, gue jadi blas ketiduran gak sholat Subuh. Ups.. gue diketawain ibu karena gak sholat. Tapi ya wis blas ketiup setan buat ngelanjutin bobo kali itu yak ... Ya Allah ampuni aku ya.

Pulang pakai Saudi Arabian Airlines ya ke Jakarta dagggg Medinaaahhh

Nyampe Jakarta Alhamdulillah makasi ya Pak/Bu Pilot dan Mbak/Mas Pramugrari Saudia

Kagak sah Umroh lo tanpa nyantap yang satu ini, Fried Chicken Al Baik nan endessss itu

The last time is saw Medina

Nyampe di Jakarta udah siang atau sore gitu. Pas landing pesawat Saudia ini alhamdulillah tenang dan lembut gak kayak maskapai yang lain yang bunyi sampe djeledug gitu. Ini mah gak berasa. Cuman kalau naik bareng sama mbak-mbak TKW atau mas-mas TKI pulang ke Indonesia, pas naik di Garuda mah kerasa banget, mereka pada nyanyi Indonesia Raya pas mau landing. Ini mungkin karena naik Saudia ya. Tapi Mete sahabat gue, gue ceritain soal ini juga ngakak dan gak percaya,”Pada nyanyi Indonesia Raya. Mosok sih, Ke?”

Di bandara kami semua rombongan Munatour selesai masuk imigrasi Indonesia ( yang cepet dah ah) plus ngambil koper ( yang mayan agak lama) akhirnya kita salim-saliman dan akhirnya pulang deh. Selesai deh. Bagaimana pun terima kasih ya Indonesia, Saudi Arabia dan Munatour atas pelayanannya. Semoga kedepan lebih baik lagi. Sampai ketemu lagi ya Saudi Arabia semoga bisa dipanggil lagi ke rumah Allah di Masjidil Haram dan ke Medinah lagi. Aaaammmmiiin...




Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan