Umroh Indonesia – Saudi Arabia Bolak Balik ( Part 4 )



Burung burung makan pagi di sekitar Masjid Nabawi, Medinah Saudi Arabia


Mekkah –Madinnah

Masih sedih harus ninggalin kota Mekkah. Bus bergerak menuju ke Balad, Jeddah untuk kemudian lanjut ke Medinah. Tapi ya sama Allah SWT gue dihibur sama temen sebangku di bus, salah satu perempuan dan seorang ibu  X (gue lupa nama dia hehe) yang  ada di rombongan di hotel yang sebelah. Cerita si Ibu X lumayan menghibur, dari soal air zam-zam, siti hajar sampai cerita soal anaknya yang kerja di Medinah dan bisa pas wiken mondar mandir untuk Umroh (nikmatnya ya). Gue jadi bisa senyam-senyum dikit, udah gitu kan si ibu ini cara ngomongnya lucu jadi deh bisa nampilin wajah ceriaan dikit.

Di Mall Ballad - Jeddah juga ada kejadian lucu, begitu nyampe di salah satu resto Indonesia, kita kan mesen makanan nih. Nah itu mas pelayannya kocak banget. Jadi saat semua udah pesen tinggal si Sami adek gue mesen.” Mas pesen Nasi Ayam goreng yang ini,” kata sami sambil nunjuk ke buku menu yang ada di meja. “ Oh, Nasi goreng ayam”, kata masnya. Gue ama Izza nenggok-nenggokan itu kan beda jenis masakan kalau di Indonesia, trus liat gue perhatiin menu. Si Izza langsung bilang,” Bukan mas ini Nasi sama Ayam Goreng yang ini”. Dan yang bikin semua jadi pengsan adalah jawaban si masnya setelahnya.” Oh itu..ya kalau disini namanya pecel ayam goreng sama nasi”, gue pengen ngakak banget tapi kan gak tega yawis dong ya jadi geli senyum-senyum ndiri. Itu memang benda yang sama cuman kan kagak ada judulnya di ketik dalam menu tulisannya pecel ayam plus nasi. Jadi sakerepmu deh mas sing penting order berhasil dipesan. Gue perhatiin adek-adek gue juga geli. Sami akhirnya menyerah dengan nama pesanannya yang berganti seketika itu dan selesai dia kita titipin order, kita pada geli semua. Si Sami agak ragu sama ingatan si masnya soalnya kan yang order di meja lain juga banyak, takutnya geser dikit beda pesanan lagi, tapi syukurnya ordernya si sami datang duluan sesuai dengan keinginannya nasi+ayam goreng walau kalau pake lidah si mas namanya jadi pecel ayam+nasi, jadi gimana perpektif kita ajalah. Sing penting satu niatnya, makan!

Masjid Nabawi Medinah cantik banget ukiran ini


Nah belum sampe situ aja, pas izza dan Ibu nanya kayak apa bakso pake mienya, si pelayan njawab,” Yah bakso pake mie itu yah sama kayak yang dipesan mbak ini cuman pakai bakso”. Jadiiiii yaaaa kan si Izza ordernya Mie ayam dan menurut masnya yang namanya bakso pake mie yaaa mie ayam dihilangkan ayamnya diganti bakso itu namanya bakso pake mie. Pikir ibu, bakso pake mie itu porsi baksonya merajai ketimbang mienya. Akhirnya ibu memutuskan untuk menganti menu ordernya mie bakso jadi nasi soto ayam sama kayak pesenan gue. Cuman begitu pesenan gue datang itu beda sama pesenan ibu.”Lah mas kok yang datang sotonya aja, saya kan pesannya nasi soto ayam kayak anak saya. Ini nasinya belum ada,” kata nyokap gue.” Oh itu, ya ada sih nasinya. Tunggu sebentar”dia pun ngambil nasinya. Cuman ya yang juga ajaib adalah nasi soto yang ibu pesen itu sama yang gue pesen ada bedanya, ya bedanya di kerupuknya. Gue dikasih emping dan ibu dikasih kerupuk yang warna warni. Kita bisik-bisik ini kok tampilannya beda ya nasi sotonya. Dan yang juga bikin pengen ngakak gede-gede adalah pas gue pesen air mineral buat minum.” Mas pesen air mineral satu,” kata gue. Eh dia dengan santainya ngambil air mineral yang dibawah meja yang ada tulisannya pesanan,”Ya ini tinggal ambil disini”. Lahhh si mas itu kan tulisannya pesanan which is udah dipesan dimana itu berarti juga udah punya pemiliknya, gue mah mana berani coba dah. Aya aya wae si masnya ini. Turun dari itu restoran kita pada ketawa geli, itu mas aneh banget. Mayan menghibur hati yang sedih ini.

Nah karena kita masih ada waktu jadi kita masih bisa jamak sholat di masjid dekat mall balad ini. Karena tempat wudhu di masjid ini rameeenyaaa seindonesia raya jadi kita terpaksa wudhu pakai air minum. Cuman karena air yang tersedia dikit mau gak mau gue nyari air lebihan. Eh gue inget di tukang kacang depan masjid tadi ada sebotol air mineral mungkin dia jual. Trus gue tanyalah ke tukang kacang yang orang arab itu pake bahasa inggris apakah air mineralnya itu dijual. Dia bilang itu gak dijual soalnya itu air minum dia. Tapi gue bilang gue butuh banget buat wudhu. Dia langsung kasihin dan itu gratis kata dia. Ya Allah gue demen banget nih tukang kacang baek gini. Yah gue bersyukron-syukronlah. Dan ngibrit kasih ke ibu soalnya ibu belum wudhu sama gue. Izza udah wudhu dan duluan naik. Abis sholat gue mencoba beli kacangnya di tukang kacang itu. Awalnya dia gak ngasih karena dia jualnya maunya sekilo sekilo padahal gue butuhnya cuman buat nyemil. Gue cuman mau beli kacang arab yang masih ada kulitnya.  Eh akhirnya dikasih juga. Gue cuman beli 10 riyal aja dan dikasih sekantong plastik gak banyak tapi mayan dah buat nyemil. Bahagiaaaa gueee... makasiii yaaa brooo tukang kacang.

Nabawi Medinah

Pas mau naik ke bus, gue dicegat sama mbak pengemis berkulit hitam tinggi besar. Gue sempet kaget karena tangannya udah ada di samping gue buat minta saat gue lagi asyik mamam kacang yang crunchy itu.” Ya hajjah hajjah sedekah sedekah”, gitu kata dia. Eh karena gue punya kacang masih banyak jadilah gue aja dia sekepel kacang. Dia agak bingung ama sekepel kacang ditangannya. Lah gue jawab,” Nah sedekah kan sedekah”. Tapi dengan senyum yang miring dia bilang syukron trus ngacir pergi dari gue. Lah piye sih mbak pengemis ini. Kan udah gue ikhlasin yak. Tapi ya udahlah gue pun trus naek ke atas bus.

Semua berangkat dari ballad usai sholat. Kita gak sempet foto-foto di laut merah karena kelamaan deh di Ballad haha .. ada yang belanja. Trus kita cuz ke Medinah. Bu X udah pindah duduk sama keluarganya di belakang dan gue sendirian deh. Makanan cemilan jalan trus gak berhenti dari mas Fadly Munatour tapi hati gue sunyi ninggalin Mekkah ( jiaahh ). Jadi gue bobo aja. Soalnya sepanjang jalan tol kan bukit batu dan gurun pasir. Tapi gue sempet di salah satu bukit dari jauh ( cuman gak sempet motret ) itu lihat onta-onta pada ngerumput haha lucu ya diatas-atas bukit mereka lagi pada mamam. Trus di tengah perjalanan juga ada beberapa bangunan yang udah gak dihuni, sayang banget cuman ya itu kok tadinya ada yang mau bangun bangunan ditengah gunung batu dan susah air? Kok trus ditinggal? Sayang dah. Juga gue lihat beberapa ekor monyet dipinggir jalan pada duduk-duduk yang entah rumah mereka itu dimana sih wong itu semua batuuuuuu trus dapat minum ama makannya dari mana? Pas jaman nabi gimana tuh kan waktu itu belum ada jalan tol, monyet-monyet itu makanan gimana? Jadi pusing dah. Dan tidur lagi deh sampai ngiler, bangun – bangun di  pegunungan menuju ke Medina dan hari mulai gelap. Kita masuk Magrib saat bus nyampe di hotel Movenpick Medina. Udara udah dingin tuh di kota Medina itu. Habis sholat, gue dan keluarga makan di Movenpick. Di Movenpick agak ketat bahkan ke kamarmandi umum punnn haruss pake id card buat gesek masuk kamar mandi umumnya. Tapi ya in case ada apa-apa sih ya. Kalau pake kartu kan ketahuan dia siapa. Medina cukup ramah walau udaranya dingin banget. Cuman ya gitu, gue gak bisa itikaf dalam masjid nabawi karena masjid nabawi di Medina karena mereka ada jam – jam buka tutupnya masjid. Kalau tidur di pelatarannya itu dinginnyaaaa ruarr biasa, dibawah suhu di Mekkah jadi bisa dibayangin. Gue udah pakai baju dobel aja masih nyucuk-nyucuk dinginnya.

Temboknya tinggi sekali tapi disitu tuh ada tulisan Allah dan Muhammad-nya di Masjid Nabawi Medinah Saudi Arabia

Nah pas hari kedua gue nyoba sholat tahajud malem di Nabawi dan jalan dari hotel yang deket pintu masuk 16 itu ke dalam masjid masyaallah ngigil gue. Gak liat sih suhunya berapa tapi kalau jam 01:00 malaman itu bisa sampai 10 derajat celcius. Buat gue yang beruang madu kurang bisa kayaknya sama gaya beruang kutub yang bisa tahan dingin mengigil begini hehe... tapi wiss hajarrr sholat tahajud. Cuman yah gitu ya sebagian besar orang melayu ( Indonesia+Malaysia yang gue perhatiin ) itu yang datang paling pagi buat sholat tahajud ke dalam Masjid Nabawi mayoritas adalah ibu-ibu yang udah sepuh, yang jalannya pada pelan-pelan banget nyampe ke masjid, yang kalau gak rame-rame jalannya bisa berterbangan dah kesapu kencengnya angin di Medinah saking ringkihnya tapi mereka itulah yang nempatin shaf-shaf paling depan. Jadi bisa dipikirin deh sebegimana siapnya mereka. Mungkin nanti di surga tubuh ringkihnya diganti tubuh yang lebih muda dan kuat ya atas semangatnya bangun pagi buta buat menghadap Yang Maha Punya. Semoga Allah SWT denger ya. Aammmiiiinn.

Hari kedua kita pada ziarah ke makamnya Rasulullah Nabi Muhammad SAW dipandu sama ustdzah perempuan. Awal masuk mah nikmat-nikmat aja. Emang dibilangin bakal sesak sama manusia. Tapi ya siapa tahu ridho Allah SWT dikasih boleh doa gue diijabah yak. Lagian sekalian doain Rasulullah. Jauh jauh sering dikiran sholawat masak kagak mau nengok mampir ke rumah peristirahatan terakhirnya Rasul yang dicintai seluruh dunia Ya kudulah mampir kemari kitah. Di tempat perempuan setelah sholat sunah 2 rakaat di dalam masjid yang bangunan lama (yang ternyata nabawi aslinya itu bertiang rendah gak setinggi yang sekarang dan keliatannya lebih sederhana) kita diperbolehkan masuk ke dalam. Dan yang namanya Raudhah itu kan taman surga yang ada deket makam dan rumahnya Rasulullah berada di dalam masjid Nabawi. Dan sholat dua rakaat disitu dan berdoa bisa dikabulkan Allah SWT. Jadi semua pun berlomba-lomba untuk minta dikabulkan dan yeahhh yang terjadi, ketika kita mau berdoa khusyuk pun kedorong-dorong orang. Syukurnya sholat gue walau sempat kedorong-dorong tetap bisa gue laksanakan dengan baik. Dan ada rasa terang dan bersih fresh habis sholat disitu. Gak tahu berasanya sih kayak gitu. Semua jadi terang aja dilihat mata gue. Walau empel-empelan sama manusia banyak banget. Tapi begitu ya manusia, di Raudhoh malah jadi bisa lihat sifat asli manusia khususnya perempuan mirip kalau naek kereta KRL  gerbong perempuan jurusan Jakarta Bogor pas berangkat pagi atau pulang kantor gitulah. Sikut sana sikut sini demi dapat tempat... tapi Ya Alhamdulillah gue tetep bisa lancar ngerjain sholat walau yah walauuuu... hehe..tapi kata adek gue sami di tempat cowok itu lebih leluasa untuk sholat gak sedesek-desekan kayak buat di tempat perempuan. Ya penuh tapi tetep bisa sholat. Dan akhirnya dia pun menitikan airmata, soalnya di Mekkah dia masih ayem-ayem aja cuman pas di Medinah di Raudhah ini dia nangis.

Burung burung makan pagi di dekat Bin Dawood Medina Saudi Arabia



Nah, jadi tuh pas di Nabawi kan lagi mau sholat dzuhur di dalam abis jajan di Bin Dawood (eyaa...supermarket langganan mana lagi mana lengkappp huhuy..) lagi mau masuk ke gate Umar bin Khatab tapi kan penuh tuh akhirnya gue milih di shaf depan gate yang rada adem di pekarangannya Masjid Nabawi. Lagi gelar gelar sajadah tiba-tiba ada yang ber Hey-Hey dari jauh dan mendekat dannnn diaaa adalahhhh TAHIRAAAAA...  Ya Allah kita pelukan kayak apaan tahu ampe kayak teletubbies hehe atau kayak anak SD ketemu anak SMA gitu. SOOO HAPPPPYYY.. HAHA kita ketemu lagi di depan Nabawi kali ini. Doa kita buat ketemu lagi di depan Masjidil Haram diijabah Allah sampe dia bilang “ Rike.. Allah Qabul.. Allah Qabul..”, maksudnya Allah mengabulkan doa kami. Hehe... abis cerita panjang lebar kita tukeran cemilan dan souvenir. Kita juga dapat yoghurt dari salah satu orang yang berbagi di pekarangan ini. Hehehe.. pokoknya mah kalau sholat di pekarangan masjid pasti dijamin kenyang dah ada aja yang bagiin makanan, ada yang ngebagi makanan ada yang ngebagi minuman, kurma, kacang, kismis dan macem-macem dah. Nah Tahira bilang dia bakal disitu sampai Isya. Cuman kan gue kudu pulang ke kamar soalnya ibu nitip oleh-oleh sajadah. Weits dimari ada sajadah harga (Rp 15.000)5 riyal dan gue tawar 3 Riyal ( Rp 9.000) eh si abangnya boro-boro mau ngelayanin gue, senyum aja kagak. Ya akhirnya dialah yang menang. Hihi.. begitu juga dengan baju yang dijual di pasar deket Movenpick pintu masuk 16 Nabawi, itu abangnya ampe ngotat ngotot kitanya nawar pun tetap pada teguh pendiriannya ya harga segitu dah kagak mau ditawarrrr. Keuuujjjammmm...

Ini Tahira dari Pakistan udah kayak saudara sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindungi dia ya.

Ini Tahira dari Pakistan udah kayak saudara sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindungi dia ya.

Ini Tahira dari Pakistan udah kayak saudara sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindungi dia ya.

Ini Tahira dari Pakistan udah kayak saudara sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindungi dia ya.

Ini Tahira dari Pakistan udah kayak saudara sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindungi dia ya.


Tapi ada satu anak penjual baju, mungkin dia adalah pengemis tadinya tapi diangkat bantu bantu penjual baju kayaknya. Si otong ( gue gak tahu namanya kita panggil gitu aja ya ) ini kan bantuin si penjual baju, si penjual baju bilang harga baju itu 10 Riyal wong ukuran kecil tapi sama dia dinaikin jadi 25 Riyal gue bilang,” lah itu tuan kamu bilang harganya 10 Riyal gimana sih tong???” dari gue kira becanda sampe ngomel marah gue. Sampe akhirnya di tengahin sama si penjual bajunya dan ditanya dia jual berapa baju ini ke gue. Gue bilang 25 Riyal. Eh diomelin lah si Otong. Kesian sih tapi si penjual bilang minta maaf dan dia bilang ini dijual 10 Riyal buat gue. Si Otong ngerasa gak enak dan diem aja. Selesai bayar si Otong bilang,” Hadiah.. hadiah..”. Karena mukanya melas kesianan gue kasih apel dua biji seperti biasa hasil embatan dari makan pagi di hotel. Dia bilang syukron sambil ketawa tawa dia bilang,” mama..mama” sambil nunjuk ke gue. Gue ketawa aja sambil pegang palanya berambut kecoklatan pirang tong.. tong... kesianan amat ini bocah nyari makan. Seneng gue liat dia bahagia sama dua biji apel itu.

Masjid Nabawi Medina Saudi Arabia

Masjid Nabawi Medina Saudi Arabia

Soal ame-ame disini mayan ketat juga. Kalau siang sih gak sampe masup masup ke dalam gedung hotel cuman ya di pintu keluar masjid mereka bawa anaknya minta uang untuk beli susu. Seperti biasa, gue kan sukanya ngasih buahan. Mereka trus minta uang buat milk katanya mereka. Tapi ya gue mah mau kasihnya buah dan ikhlash sih.

Di Medinah khususnya sekitaran Masjid Nabawi yang paling menyenangkan adalah ketika bermain sama burung-burung merpati yang pada makan di sekitar masjid atau di beberapa tempat. Sempat gue ajak main tuh yang di puteran jalan raya deket pintu masuk Nabawi no.15. Hihi bodo amat dianggap orang aneh udah setua gini masih mainan kejar kejaran ama burung merpati. Cuman ya itu waktu dulu kan banyak tukang jus mangga kok sekarang gue kagak nemu kayak dulu dimana mana ada tukang jus. Akhirnya gue cuman bisa jajan di Bin Dawood – the one and only superman eh supermarket penyelamat. Buktinya jajan di Bin Dawood ini walau cuman beli jus ama permen doangan bikin sedih sedih gue hilang perlahan apalagi kalau lagi waktunya rada lowong kayak abis isya nah itu mah puas banget keliling supermarket ini hahaha... jajan juga padahal janjinya pas di Jakarta gak pengen jajan pengen ibadah tok. Yah godaan iman godaan dunia godaan jajan di Bin Dawood.

Huhu.. begitu dulu ya besok lanjutin lagi biar gak liyer liatnya.siiiyuuuu..










Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan