Umroh Indonesia – Saudi Arabia Bolak Balik (Part 3)



Cemilan ala Arabia di Hotel Fairmont Mekkah Saudi Arabia



Makkah

Labbaikallahuma Umratan
“ Ya Allah! Aku penuhi panggilan-Mu untuk melakukan umrah” 

Ini udah part 3 aja ya. Baiklah. Ini selanjutnya dari perjalanan umroh gue sama keluarga. Jadi pas sholat Subuh ada dua orang perempuan dewasa yang minta berbagi sajadah ama gue yang sendirian. Ya gue kasih aja. Yang satu kayaknya tipe orang pengatur yang satu agak nurutan. Keduanya berbahasa Inggris dengan bagus gaya amerika. 

Tapi yang satu berparas seperti orang-orang Pakistan atau India dan yang satunya berkulit hitam. Yang berkulit hitam lebih ramah, yang satunya agak jaga imej. Yaudahlah menurut gue wong sama sama mau menghadap Yang Maha Punya ya..mau apasih gayanya sama ajalah. Gue negor yang lebih ramah dan satu sajadah sama gue mbak yang berkulit hitam itu. Namanya Hasna, asalnya dari Djibouti, Afrika. Dia tanya kok gue tahu Djibouti itu kan negara kecil dan jarang ada yang tahu. Gue bilang gue lihat nama Djibouti waktu liat map di pesawat Saudia kemarin itu (dimana sebenernya gue tahu nama Djibouti ini dari program youtube Hiho dimana ada salah satu anak bilang Djibouti djibouti djibouti.. gitu akhirnya pas search google keluarlah nama sebuah negara di benua Afrika hehe.. eh gak tahunya disini gue ketemu orang Djibouti benerannya).


weits ada yang melintas ganteng kena potret ini, mas-mas pake kacamata rayban baju adidas gaya bet mas arabia


Dia bangga Djibouti dikenal gue. Tapi trus begitu gue bilang bahasa Inggrisnya bagus dia  bilang dia udah mukim di Chicago -USA sejak lama. Sebenernya mau ngobrol banyak kalau gue pernah bantuin US Army dan TNI, etc.. tapi gue abis itu malah jadi ngajak ngobrol orang Indonesia sebelah gue, habis temannya yang jaga imej itu kayak semacam mencoba ngasih tahu supaya hati-hati ama gue. Yaaahhh... biasalah manusia kan suka gitu, walau Allah SWT gak gitu. Akhirnya gue ngobrol aja sama orang Indonesia sebelah gue, yang mana gak tahunya orang Meruya tempat gue pernah ngontrak buat penelitian kemarin. Ya gak lama sholat Subuh dimulai. ( Ohya gue sekarang tahu kenapa sholat di Masjidil Haram lebih banyak pahalanya sampai ratusan ribu ketimbang sholat di masjid biasa, well ini pendapat gue ya yang punya pendapat lain monggo... soalnya nih imamnya untuk sholat Subuh aja baca surat di rakaat pertama itu puanjangggggggggnyaaaaaa... jadi hanya Allah SWT kasih bonus pahala yang banyak buat kita kita yang mau bangun untuk bergerak sholat di tempat ini)

Selesai sholat shubuh gue salim-saliman sama mbak dari Meruya dan si Hasna ngucapin makasih kita saling berpelukan semoga bisa ketemu lagi tapi karena si jaga imej temennya Hasna ini udah kayak bikin defense ama gue waktu gue memperkenalkan nama salaman (dia mah boro-boro mau diajak salaman ama gue padahal itu depan Kabbah..emangnye gue sejahit apa sih coba ngajak kenalan tok! Emangnye gue jahit? Emang muka gue kayak mesin Singer? Wong aneh! sementara si Hasna aja mengulurkan tangannya buat salaman ama gue) jadi dia ini gak gue ajak pelukan. Si jaga imej sebelumnya kan gak percaya gue nginep di hotel Fairmont, gue mah bodo amat dah. 

Trus gue ngeluyur aja masuk ke dalam hotel Fairmont, cuz ke resto tempat makan pagi-nya. Gue gak nemu orang Munatour, mungkin pada istirahat dulu kali ya. Gue bilang ama Ibu, gue udah makan di resto duluan. Mantaplah makanannya sarapan pagi itu di Fairmont. Leungkappp niannn lah. Tapi ya walaupun badan udah tiris sisa ibadah thawaf dan sai lanjut sholat Shubuh tadi paginya tetep gue usahain makan buah sayur banyakan. Sisanya nyobain makanan aneh dari sup lentil sampai makanan orang timur tengah yang gue kagak ngarti itu apaan wkwkwkwkw... selesai kenyang dan foto-foto buat instagram, gue naik untuk istirahat. Ibu dan adek-adek gantian turun untuk makan dan pada mau nganter ibu belanja. Gue mah mau tidur aja dah. Kaki gue udah minta istirahat, sekalian irit duid hahaha...


Di jalanan kota Mekkah


Siang gue zuhur bareng ama Ibu dan adek-adek di bagian Masjidil Haram yang bawahnya dapat info dari Mang Bam-Bam, paman gue yang duluan berangkat Umroh. Dia bilang sih kalau di deket gate King Abdul Aziz situ ada yang tempat nyaman buat sholat buat perempuan dan laki-laki deketan jadi si Sami bisa kepantau dan kita bisa barengan. Ashar juga barengan. Magrib barengan. Cuman Isya gue ama Izza mau jajan di dalam mal. Kita makan kebab di lantai atas Mall karena penuh orang dimana-mana. Trus pulang deh bobo dalam kamar. 

Hari jumat. Gue nyobain sholat Jumat bareng perempuan di halaman pelataran Masjidil Haram. Walau Ibu dan Izza gak ikutan karena menurut keduanya perempuan disunahkan jadi ya mereka memilih dzuhuran, sedangkan gue memilih mumpung di Mekkah kan kapan lagi nyobain sholat Jumat hehe.. lagian ada kok shaf perempuan di pelataran Masjidil Haram. Setelah sebelumnya makan bergelas-gelas air zamzam ampe kembung dan isi ulang botol minuman gue, nyari lapak dah di pelataran. Eh gue pas gelar sajadah barengan sama ibu ibu orang Pakistan. Akhirnya kami kenalanlah. Baiknya setengah mati. Gue kasih bagi sajadah dia kasih gue kismis dan kacang segambreng. Namanya Tahira, dia dosen jurusan Ilmu Politik di salah satu kampus Universitas di Islamabad Pakistan. Dia bilang kira-kira gini dalam bahasa Inggris,” Saya merasa bukan siapa-siapa di hadapan Allah SWT ketika saya melakukan Thawaf kemarin”. Ya, diantara sebanyak manusia disana. Siapa sih yang ngerasa paling jago, paling hebat, paling gede, paling kuat...? kita mah kagak ada apa-apanya. Gue dukung deh Tahira. Karena jemaah yang mau sholat Jumat juga makin banyak jadi kita berdua sepakat untuk duduk dan zikiran aja. 

Nah lagi asyik zikiran ini di syaf depan di gubris-gubrisin sama bapak-bapak Askar (bukan Asgar ya..gue dikoreksi sama ibu, soalnya ternyata kalau Asgar itu Asli Garut beda ama Askar yaaa sodaraa sodaraaa). “ Ya Allah Hajiiii, Ya Alllahhh Hajiiii... “ sampe pengang kuping. Awalnya gue mikir kok gitu amat sih Askar2nya tetapi setelah gue perhatiin lebih jauh maksud si Askar bener. Para jemaah yang mau sholat jumat itu pada suka-sukanya mereka naro pantat duduk di jalanan buat orang lalu lalang, kalau ada apa-apaa evakuasi kan susah geraknya makanya bapak-bapak Askar itu pada marahin mereka yang gak tertib. Tapi dari salah satu para askar ada yang guanteeengeee poll kalao di Indonesia kali itu udah jadi model dah. Cuman karena dia idup di Saudi aja jadi gak jadi model. Mukanya mirip Zayn Malik dah cuman dalam ukuran lebih tinggi dan gede, yah 2 tinggi Zayn Malik kayaknya jadi bisa dibayangkan sendiri yak. Hehe.. mayan hiburan sambil zikiran. Sama Tahira gue sempet ngobrol lagi dan kami berdoa supaya bisa ketemu lagi. Dan dipeluk sama Tahira deh. Senangnyaaaa dapat kawan baruuuu... Setelah sholat jumat gue balik ke kamar. Dan makan siangnya kali ini di hotel sedep banget ada soto segala tapi hehe sekali lagi mumpung di Saudi gue nyicipin makanan yang gak pernah gue sentuh di Indonesia. Dan istirahat bentar di kamar, gantian ibu dan adek-adek pada belanja buat keluarga dan biasalah kebutuhan ABG haha..

Pas ashar gue janjian ama Izza mau thawaf lagi. Ashar thawaf lagi cuman ya gitu dah nih adek gue satu ini kan jalannya cepet banget yah secara selangkahnya dia dua-tiga langkahnya gue. Jadi dia udah ngebut didepan gue masih terengah engah di belakang. Eh abis sholat dia pamit pengen pulang langsung sementara gue kan doanya mah puanjangg ya ngelanjutin doa lah wong bentar lagi magrib. Nah pas doa ini gue kabarin ibu kalau gue mau itikaf aja di dalam Masjidil Haram abis nanggung mau pulang juga. Eh kelar magrib gue dikabarin ibu kalau si Izza dari tadi belum nyampe. Lah gue stress lah. Dimana ini bocah satu. Kalau diculik orang itu dosa gue. Mana ditinggalnya di Masjidil Haram, gue bisa dikemplang almh. Bapak gue dah adek gue sampe hilang di negeri orang pulak. Gue bilang ke ibu, gue bakal nyari dia dimana kek dia brada. Baru bangkit dari tongkrongan zikir abis magrib di  deket King Fahd 59-D mau nyari adek gue yang mengghilang Eh beberapa menit kemudian whatssap bunyi. Adek gue udah pulang. Ya Allah Alhamdulillahhhhh kayak apa tau rasanya. Hudeuh... Nah lepas Izza ditemukan, gue lega deh tuh. Jadi dia kan pulang eh gak tahunya di jalan kan udah hampir masuk waktu sholat dia trus aja milih sholat di pelataran Masjidil Haram deket hotel. Pantesan kok gak nyampe-nyampe kamar, ibu kan jadi panik. Gue senewen.  


Makan pagi di Fairmont hotel Mekkah nyobain menu ala orang negeri lain

Kabbah, Mekkah diambil dari track Thawaf di dalam Masjidil Haram


Dan gue nangkring deh di 59-D dekat King Fahd gate. Zikiran dan ngaji ampe puassss..sambil sesekali ngeliatin kabbah. Begitu masuk Isya juga begitu. Lanjut sampai itu tempat sholat sepiii banget. Pas ngaji ini kadang kebayang almh. Mama dan almh. Papa. Yah semoga Allah jaga keduanya, ya abis siapa lagi yang mau titipin kalau bukan sama Allah Swt. Mereka udah gak ada. Kadang tuh mata gak kerasa sampai nangis, kangen banget sama keduanya. Apalagi keinget pas Papa meninggal. Kangen ngeliat dia pakai tas ransel pulang dari rumah sambil jalan kaki pakai baju kaus dan celana jins kesukaan dia. Kangen banget sama mama kalau pulang olahraga nonggol di depan pintu rumah pakai kaus belang belang warna warni sama celana training ¾ dan sepatunya dia yang jreng warna warni itu juga haha.. kangen banget deh sama mereka. Dan Cuma berdua sama Allah SWT aja ceritanya. 

Gue disini udah pindah pindah beberapa kali soalnya ada mbak-mbak cleaning service yang pada kerja waraa wiri, belum lagi Askar cewek walau gak nganggu ibadah gue, mereka kan siaga juga wara-wiri siang-malam-ampe siang lagi tuh. Tapi sekitar jam 11’an pas udah tinggal 1-2 orang di tempat itu, gue usahain bobo karena mau tahajudan tapi ini pun ke gusur soalnya mbak cleaning service mau bersihin karpet jadi yaaa pindah bobo deh mana badan udah mengigil kedinginan. Gue cuman pake selembar kaus di dalam gamis ama celana karate yang alhamdulillah bikin agak anget dah walau tetep ngigil. Karena gak mau ganggu yang pada kerja, gue pun pindah ke pojokan deket para Askar bapak-bapak yang seragamnya coklat beristirahat. Disitu angin gak terlalu kenceng dan gak kena kipas angin. Mayan dah. Disinilah gue baru bisa tidur lebih lama sampai jam 3 pagi. Mantep banget bobo dimari ini, gak ngimpi apa-apa tapi tidurnya nikmat. 

Nah, jam 3 pagi udah mulai pada datang itu orang-orang Indonesia (kalau liat dari mukenanya loh ya mereka pakai nama tournya di kepalanya mirip kayak punya gue cuman beda tour sih hehe). Habis tahajud nunggu Subuh ya zikiran dah dan mulai banyak orang berdatangan. Rame lagi. Abis Subuh gue pulang dan makan pagi di resto lagi. Kata Ibu lewat whatssap hari itu Sabtu pagi kita bakal plesiran sekitar Mekkah, kayak Jabal Tsur dan padang arafah. Abis makan buru-buru dah naik. Sepanjang jalan itu Mas Roy gak berhenti bagiin snack khas arabia, kue-kue yang so fluffy di mulut itu. Belinya si Bin Dawood situ tapi yaaaa sungguh nom nom. Perjalanan pertama ke Jabal Tsur tempat Nabi Muhammad SAW jalan kaki sambil merenung. Yang jauh sekian kilo dari Masjidil Haram.. mayan juga yak jalan kaki mah apalagi jaman dulu. Gak kebayang dah. Mana tahan jauh mana nanjak pula. Setelah itu kita ke Padang Arafah. Ngeliat Jabal Rahmah dimana katanya tempat Hawa dan Adam ketemuan. Masalahnya nih yang naik lagi full jadi gue mah awalnya semangat jadi semangit karena fulllll manusiaaaaa...pulang dari Arafah gue ketiduran di bus, ngantuk bangetttt...  sampai ileran,bangun ban gun udah deket sama hotel dan grabak grubuk udah mau sholat Zuhur. Ibu sholat di kamar, adek-adek sholat di Masjidil Haram. Gue yang anter ibu belakangan, sholat zuhur hari itu pun di Musholla Fairmont yang luas juga buat sholat rame rame dan pemandangannya Mekkah. Cuantikeee poolll dah.. adem bener itu musholla. Gue pun balik lagi ke kamar. Terus lanjut ke Masjidil Haram, mau coba Thawaf yang track yang panjang di dalam Masjidil Haram bukan yang depan Kabbah persis. Donggg ternyataaaa cuapekkkknyaaa ya polll banget dah di track panjanggg besar ini. Gue jamin ini bakal menyebabkan kaki gue snut snut juga nih. Tapi disini gue sempet lihat ada tempat sholat khusus perempuan dijaga sama Askar. Kayaknya buat kerabat-kerabat kerajaan kali ya. Soalnya yang sholat cuman 2-3 orang perempuan. Trus kanan kirinya di jaga si Askar. Deuh siapa sih gerangan mbak –mbak berjubah hitam yang sholat disitu kah ? kagak tahu dah.. haha...


di dekat sini deh kira-kira gue bobo dan itikafnya dalam Masjidil Haram

Jadi tadi pagi atau siangnya kan diumumin kalau kita harus udah ngepak koper pagi buta jadi deh gue yang awalnya mau abis ashar langsung cuz ke Masjidil Haram tapi jadinya bebenah dulu jadi gak kemana-mana dulu deh. Kita bakal berangkat ke Medinah pagi supaya bisa sampai Medina itu sore hari magrib gitu. Itu mau itikaf nunggu abis Isya dulu. Koper ready sekitar abis Isya dan udah gue siapin baju diluar buat besok. Kata si Izza kan baju gue gak ganti ganti dari pertama dia nanya, “kok kakak gak ganti ganti baju?”. Gue bilang ini mah belum seberapa pernah 2 minggu gak mandi dan cuman 2-3 hari sekali ganti bajunya biar irit baju kotor. Haha...

Itikaf kedua agak cukup perisapan. Selain bawa cemilan buah buat ngemil juga asupan makan malam tadi abis isya cukuplah buanyakkkk. Jadi aman dah. Kali ini juga gue nyari pojokan aman. Duh gue tuh itikaf di Masjidil Haram kayak mau bobo di rumah nenek gue aja deh. Pokoknya full anget. Pakai jaket dobel kaus bawa kaus kaki dan abis ngaji zikiran dannnn bobo di pojokan batman King Fahd gate 59-D yang bisa lihat Kabbah. Sekali lagi kagak mimpi tapi ya gitu deh ini kali gak sedingin kemarin dan nyenyak banget bobo disini walau di pojokan gak kealas permadani hijau tapi sekitar pukul berapa gitu gue sempet pindah ke yang ada permadaninya soalnya mau di pel sama mbak cleaning service Masjidil Haram. 

Nah pas Subuh gue ketemu lagi sama orang Pakistan yang namanya Shiela. Dia menikah dan tinggal di Dubai. Dia umroh bareng anaknya yang dapat beasiswa di Saudi Arabia. Shiela menikah udah hampir 19 tahun. Dari Dubai dia naik bus sama suami dan di jemput anaknya dan mereka Umroh deh. Kata dia biayanya naik bus lebih murah. Gue sempet pas hari apa juga ketemu orang namanya Sheila orang Pakistan juga, nama Sheila kayaknya banyak yang pakai ya di Pakistan. Nah kalau Sheila yang itu emang tinggal di Pakistan, dia ke Saudi bareng bokapnya yang udah sepuh bareng rombongan ibu-ibu dari Pakistan. Sheila yang ini pengen ke Indonesia sekitar tahun depan, dia nanya kirakira bawa duit berapa lah gue kagak ngarti kalau staynya lama ya pasti costnya banyak dan gue kasih aja nomer telepon gue kalau ada apa apa kan dia bisa nanya tuh. Dan si Sheila yang ini nih kocaknya minta ampun, bikin gue kalau inget ketawa dalam hati mulu. Jadi dia kan awalnya nanyain soal Toilet gue kasih tahulah, dia minta nemenin. Gue yang lagi males jalan dan pengen zikiran di tempat shaf sholat bilang kan kamu ada yang nemenin itu disamping kamu salah satu orang dari tour pakistan kamu. Eaaa dia gak mau maunya ama gue, karena si ibu temen grup tournya udah sepuh dan gak tau mana toilet. Udahlah akhirnya gue nemenin dia. Udah nih nunggu dong tapi gak keluar keluar. Katanya pipis tapi kok lamaaaa bangettt... udah cemas takut dia kenapa kenapa di dalam sana, clingak clinguk ke dalam toilet si hidung mancung Sheila kagak juga keliatan. Gak lama dia keluar dengan wajah sumringah... akhirnya ngaku dia abis boker. Eaaaalahhhhhhh bilang dong. Bikin cemas gue aja. Gubrakkkkk... pake acara nungguin orang boker dulu segala pula.

Nah kalau Sheila yang dari Dubai ngedoain supaya gue dapat jodoh yang lebih baik. Ammmmmiiiin dah ya Sheila makasiiii yaaa... dari ketemu Sheila gue ketemu sama Shakila dari India yang datang mamahnya yang udah sepuh banget. Dan Mamanya satu sajadah barengan gue. Shakila gak terlalu bisa lancar bahasa Inggris jadi kami banyakan ngomong pake bahasa Tarzan alias pake bahasa tubuh tapi gue ngerti sih waktu dia ngucapin makasi dan tentu saja pakai geleng-geleng kepala yaaa.. mirip sama di film-film India itu deh tapi bedanya gue ketemu langsung depan Kabbah aja hehe.


Ya Allah  haruskah aku berdusta...nikmatnya cemilan kue manis di Fairmont hotel Mekkah


Nah pulang dari Masjidil Haram gue biasanya suka bawain sesuatu buat yang liwat liwat ngemis. Kalau yang ampe masuk ke dalam mal deket pintu masuk hotel mah gue males dah tapi kalau yang di pelataran menuju ke Masjidil Haram suka gue bawain cemilan atau apel apa yogurt yang boleh gue embat pas makan siang atau makan pagi atau makan malem hehe.. daripada ngebagi duid mending gue bagi makanan. Nah kalau penggemis di mekkah alhamdulillah gue nemuin mereka mau nerima aja pemberian gue walau bukan uang sih. Tapi pas di Balad Jeddah dan Medina beda lagi tuh cerita ntar di part berikutnya gue ceritain yak. Tapi sekarang mah penggemis di Mekkah masih agak santunan dah gak kayak pas jaman umroh sama nenek gue mah sampe deket pintu masuk Masjidil Haram mereka pada ngintilin kita baru dah kita masuk mereka pada lepasin kita. Syukurnya sekarang lebih aman dan nyaman, gue yang diam-diam keluyuran sendirian cuman disisi lain ya gitu sempat lihat gimana Askar itu menertibkan para penggemis-pengemis kecil di Mekkah. Suka gak tega. Pak Askar jangan galak-galak ya kasihan adek pengemisnya. Ya walau gue gak tahu seperti apa mereka apakah jaringan kayak di Jakarta tapi tetep aja mereka anak kecil.

Habis sholat Subuh abis itikaf, kita rombongan Munatour diminta sudah selesai thawaf dipagi hari. Daannnn akhirnya Thawaf Wada. Sendirian pula. Masuk dari King Fahd dan bergabung masuk kembali dalam pusaran semesta bersama Allah SWT. Sedih banget. Mau pulang. Selesai dah ke Mekkah. Kata ibu gue gak boleh masuk Masjidil Haram lagi abis thawaf wada, dan baca di internet makin sedihlah disini gue. Gue kayak mau pisahan lagi sama seseorang yang gue kenal baikkkkk bangett tempat curhat (wah mewek deh nih jadinya gue sambil nulis) yang bikin lega beban yang numpuk ini. Setiap puteran gue nikmati, walau gak sempat pegang Kabbah tapi setiap lewat batu Hajar Aswad itu sesengukkan makin keras. Di puteran terakhir, gue doain titip ke Allah SWT almh. Mamah dan almh. Papa gue. Kelar sholat sunah pun masih nangis sesengukkan gue. Harus ngelepas sesuatu yang gue selalu rindukan dan harus dilepas entah kapan balik lagi. Gue cuman pegang pegangin itu pilar-pilar semoga kembali lagi semoga kembali lagi dan masuk pusaran dan berputar dan berputarrrr lagi di depan Kabbah. Gue nenggok belakang bentar bentar, tapi kabbah makin kecil tinggal sisi hitamnya aja yang kelihatan. Sampai depan Gate King Abdul Aziz aja masih berderai derai airmata gue. Jalan makin jauh makin sedih, gak pengen pulang ke Indonesia. Pengen bobo ngeringkuk di 59-D king fahd gate. Walaupun tidur tanpa alas tapi rasanya nyaman kayak ada mama dan papa lagi. Tapi gue harus balik. Masuk ke dalam Fairmont aja gue masih sedih. Makan juga gak selera lagi dah. Gue trus naek aja bebersih. Adek-adek dan ibu udah siap. Selesai bebersih gue pun turun ke bawah. Masih sedih bakal ninggalin Mekkah.



Ya Allah haruskah aku berdusta...nikmatnya cemilan kue manis di Fairmont hotel Mekkah

Ya Allah  haruskah aku berdusta...nikmatnya cemilan kue manis di Fairmont hotel Mekkah


Kita pun naik ke bus. Bus udah muter, mata gue udah berlinang-linang untung kagak ada yang ngeliat gue lagi nangis bombay gini yak. Soalnya duduk sendirian dan belagak liatin pemandangan. Gue kira gue bakal udah langsung cuz ke Medina tapi ternyata Mekkah belum juga siap ngelepas gue ya jadiii gue masih bisa lihat itu menara-menaranya Masjidil Haram Mekkah walau sedikit.. hehe seneng dong terhibur sedikit walau harus segera berpisah akhirnya, soalnya ternyata rombongan kita masih ada di hotel satunya dan kudu di jemput. Kita sebelum ke Medinah kan bakal ke balad Jeddah untuk makan siang di salah satu resto disana.  Setelah kita jemputin rombongan Munatour yang pada nginep di hotel sebelah kumplit masuk, akhirnya saat-saat yang benar-benar menyakitkan itu datang... Selamat tinggal Masjidil Haram, selamat tinggal Mekkah, kota yang membuat gue bisa bernafas lega semoga kita bisa ketemu lagi entah kapan, semoga masih bisa jasad di badan ini mampu mampir lagi bobo di 59-D King Fahd gate sambil ngaji dan zikiran. Makasi ya kota Mekkah udah mau nerima gue yang compang camping ini.

Goodbye see you again someday my beautiful Kabbah, Mekkah till we meet again take care


Bus pun meluncur meninggalkan Mekkah menuju Jeddah dan dilanjut ke Medinah.
Ya Allah kuatkan hatiku. KUATKANNNN HATIKUUUUUUUU!!!!


“Labbaikallahuma Labbaik Labbaika La Syarika Laka Labbaik, 
Innal Hamda Wanni’matta Laka walmulk, La syarika lak”


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan