Umroh Indonesia – Saudi Arabia Bolak Balik ( Part 2)

Sampai di Mekkah juga setelah perjuangan panjang





Jeddah-Mekkah

Labbaikallahuma Umratan
“ Ya Allah! Aku penuhi panggilan-Mu untuk melakukan umrah”  
 
Setelah berhasil masuk secara resmi ke Saudi Arabia, kita-kita rombongan tour dari munatour musti nyari bagasi kita dulu. Udah dijejerin cuman ya itu ada oknum porter yang masa sih nemuin koper kita aja si porter minta duit, dikasih dikit ngomel. Lah! Tapi ada rombongan keluarga lain yang emang butuh jasa dia akhirnya. Lah soalnya keluarga gue kopernya cuman dikit. Sebagian dibawa sama sami dan sebagian lain dibawa gue dan Izza. Kita kudu masukin  satu lagi xray sebelum bisa lolos dari bandara King Abdul Aziz di Jeddah ini.

Nah itu cuman pas lagi di xray terakhir si Sami yang udah pake ihramnya lewat aja ngelenggang sama backpacknya. Dimana akhirnya dia ditegur petugas bandara King Abdul Aziz. “Hey, hajji..hajii!”. Sontak kita pada nengok. Suaranya kuencenge poll. Syukurnya si petugas bisa bahasa Inggris, gue jelasin bahwa itu adik gue dan gue minta maaf soal ranselnya yang lolos xray. Dan Sami terpaksa harus balik lagi untuk xray lagi bareng ranselnya. Kami lolos akhirnya. 

Diluar bandara udah gelap. Rombongan kita disuruh nunggu bus disiapin sama mas Roy. Gue udah sangat kebelet boker tapi hodoh khawatir ditinggal di bandara. Negeri orang pula hahay... masak gara-gara ketinggalan boker gue musti ngejar bus rombongan, emang disini ada gojek apa grab gitu. Jalan dari dalam bandara keluar aja jauhnya sealaihim gambreng. Jadilah gue terpaksa tahan. Udah nih setelah lama nungguin yang pada ke kamar mandi buat pipis di wc bandara, kita pun naik ke bus warna merah dengan jurusan ke Mekkah. Dan kita makannya di dalam bus. Kalau gak salah, itu ayam goreng ama nasi. Cakep dah masakan Indonesia. Gue ampir gak kebagian karena si masnya lupa. 

Tapi karena kita udah dibilangin nih dari Jakarta kalau kita udah niat umrah di pesawat maka kita gak boleh melakukan beberapa hal seperti cuci tangan pake sabun atau pakai wangi-wangian. Lah, gue cuman ngelap doang ama tisu keringan yang gue punya. Sama meper ke gamis hehe.. lah daripada cuci tangan pake antis salah lagi ntar. Nah rasa pengen boker datang hilang selama perjalanan ke Mekkah ini. Tapi yaudahlah gue bawa tidur aja mayan, mata udah reyep-reyep. Gue bisa lihat lambang masuk kota Mekkah yang gede banget Al-quran itu walaupun malam di tol menuju kota Mekkah. Itu pada bawa mobil kenceng-kenceng banget dah di tol. Gak lama di pos itu paspor kita yang dikumpulin dibawa sama mas Roy nepi. Mungkin pengecekan sekali lagi ya. Mayan lama juga disitu. Mana masih tetep pengen boker gue. Bener bener merana dah.

Dan gak lama dari pemeriksaan itu, nyampelah kota Mekkah yang Aman dan Damai. Udah keliatan beberapa toko-toko, mc donald dan tentu saja spanduk lampu the famous Al Baik Fried Chicken. Sempet macet sebentar di salah satu pertigaan. Gak lama dari situ, keliatan deh beberapa menara kota Mekkah. Aduuuuhhh pengen nangisssss aja bawaannya begitu liat, gimana gak udah 13 tahun akhirnya ketemu lagi. Kayak ketemu siapa gitu yang gue kangenin banget banget banget dan akhirnya ketemu juga. Jadi pembaca tau sendirilah gimana rasanya. Tapi gak bisa nangis kenceng cuman nitikin aer mata masalahnya kita kudu masuk ke hotel dulu rebahan dan ada wacana bakalan lanjut dengan thawaf dan sai di malam itu juga. Dan perasaan pengen boker tiba-tiba makin menjadi karena udah lebih dari sejam gue nahan boker gue dari bandara di Jeddah ampe ke Mekkah. Gue udah gelisah pengen buru buru ke kamar buat nyetor dong. Ealahhhh ternyata kita kudu nunggu lagi, nunggu kunci kamar dibagiin sama nunggu keputusan siapa yang bersedia langsung thawaf dan sai, siapa yang cocok dengan jam 2 atau jam 3 dibangunkan untuk thawaf siapa yang gak dan karena rombongan terbelah dua jadi deh pusing itu ustadz kita. Untuk ini gak berlangsung lama karena akhirnya gue dan keluarga diperbolehkan langsung naik ke atas kamar di lantai hotel dan setelah nunggu adek-adek dan ibu pipis. Akhirnyaaaaa gue bisa boker juga saudara-saudara. Its a gift banget akhirnya bisa menuntaskan hal yang satu itu. Makasiii Ya Allah akhirnya gue bisa menuntaskan yang gue tunggu lamaaa ini.

Kota Mekkah di siang hari, rame tuh dia ada si Al Baik Fried Chicken
Ada yang jalan kaki ada yang naik mobil ada yang ngebus.. datang semua ke Masjidil Haram yaaa


Bytheway aniwei gue nginep di hotel Fairmont. Seneng sih ini hotel sungguh mewah sekali. Bintang 5. Tapi disatu sisi lain sebenernya gue mah kan orangnya tipe bisa tidur dimana aja selama gak berisik loh ya. Wong tidur alas tiker diatas tanah aja jadi (jadi inget waktu ke Solo rumah neneknya Babysitternya si Izza saking gak punyanya si neneknya yang beragama nasrani ini cuman punya tempat buat kita-kita yang numpang tidur ya di lantai tanahnya aja cuman pake tiker beneran tiker anyaman pandan aja kita tidur, gue mah enak-enak aja). Jadi mau dimana aja mah bisa. Dan disini sih alhamdulillah aja bisa bobo nyaman deh. Nah, Jadi belakangan gue baru tahu bahwa kalau sebenernya gak semua masyarakat kota Mekkah setuju dengan pembangunan infrastruktur dan property modern yang tumbuh di sekeliling kota mereka. Salah satunya alasan karena khawatir dengan situs kota Mekkah yang lama lama tergusur. Katanya termasuk rumah Khadijah yang ternyata sekarang jadi blok toilet. Haduhh... dan waktu tahun 2004, ini tower jam gede yang hotel Fairmont tempatin belum ada. Gue nginep di hotel Hilton waktu di Mekkah waktu itu. Dan gue kira itu udah paling gedenya. Eh kagak tahunya sekarang makin tinggi. Tapi syukurnya kalau sholat matahari kan nutup menara jam jadi deh gak terlalu panas banget rasanya. Ya setiap pembangunan itu punya sisi-sisi lain yang bisa jadi berseberangan. Jadi hmm.. semoga penduduk Mekkah bisa nerima ya gue bobo, makan dan numpang naro koper di hotel itu.

Kembali ke soal sebelumnya ya. Nah kelar boker tadinya pengen rebahan dulu secara belum jelas mau kapan fixnya mau berangkat thawaf dan sai bareng pak Ustadz. Udah rapih boker lagi mau ngelus-ngelus tempat tidur ceritanya pengen rebahan dulu. Eh Ibu bilang kita harus turun ditunggu rombongan umroh. Ya Allah ruar biasaaaa... tapi namanya demi ya.. demiiiiii bisa deketin sama Allah Swt dan udah diperbolehkan jadi tamu di rumah-Nya di tanah Haram. Badan pun dibugar-bugarin. Padahal mata udah 5 watt bener itu. Demi kesuksesan umroh gue mengunakan semangat Bushido biar tahan bantingan.. eh.. maksudnya biar semangat aja sih. Nah pas nyampe di lobby hotel Fairmont kita satu-satu dikasih earphone karena kalo teriak-teriak kadang kan ustadznya gak kedengeran kan kalau lagi banyak orang tawaf gitu yak tau dah biasanya gue mah kalau udah lost gitu ya coba zikir dewekan aja sing penting kan Allah Maha Tahu lah gue lagi manggil manggil nama-Nya daripada bengong coba. Kalau bengong2 apa bedanya sama lari keliling lapangan olahraga biasa. Nah kalau thawaf kan ada doanya. 

Nah kembali ke lobby hotel Fairmont kita, setelah dibagiin earphone khusus buat denger commando doanya pak Ustadz kita nunggu yang belum turun (gaya bet ya sekarang teknologi bisa banget memudahkan coba dulu kalau mau thawaf dengerin pak Ustadznya, pak Ustadz kemana kitanya kemana hehe itu padahal udah pake toa atau bawa buku kecil itu loh). Ada beberapa keluarga yang mau Thawaf dan Sai sendiri karena udah biasa tapi ada juga yang bela-belain datang melek-melekin mata walau pun ngantuk dahsyatullah lah. Dengan pasukan seadanya kita turun dari Fairmont dan yang dari Dar-El-Aiman nyusul dan ternyata itu juga cuman beberapa keluarga aja ada sisanya yang gak ikutan karena kecapean (karena yang sepuh perlu istirahat) dan ada yang ingin thawaf keluarga sendiri juga. Kita berkumpul di pelataran depan Masjidil Haram, gue udah gak sabar liat Kabbah yang udah nyembul dari salah satu sisinya dan keliatan kain hitamnya itu. Gue udah kayak pengen Hai-Hai gue nih datang Ya Allah. Kuangennnnnn.. mata udah berkaca kaca tapi gue tetap bertahan untuk tidak nangis bombay di depan orang banyak. Soalnya pak Ustadz masih kasih pengarahan kepada jemaah yang masih belom kebagian earphone dan ada yang earphonenya gak bisa kedengeran.Persiapan selesai. Kita pun berjalan masuk menuju ke dalam Masjidil Haram yang udah bikin mata gue meleleh berderai airmata. Wkwkwk...mewek terus ini lah sekarang mata gue ikutan nangis ini sambil nulis eaaaa. Bahkan Pak Ustadz ngakuin walau dia udah berkali kali ke Masjidil Haram tetep aja dia gemeter terharu dengan mata berkaca kaca setiap datang ke Masjidil Haram ini. Jalan-jalan ibadah ama plesiran biasa cuman buat sesombongan di instagram mah emang beda dah yak haha..

Hayooo jangan kelamaan selfie selfienya nanti Mbak Askarnya marah kasihan yang mau sholat


Setelah baca doa masuk Masjidil Haram dan doa lihat Kabbah, gue bacanya dalam hati aja yang gue bisa soalnya lupa pake bahasa Arabnya hehe.. maap. Sing penting Allah Maha Tahu lah ya. Udah deh kayak mau masuk medan penelitian perang soalnya itu manusia banyak buangettt naujubilleh nambuyak saking banyaknya padahal udah jam 01:00 malam waktu Arab ( kata Pak Ustadz ini gak seberapa dibanding  pagi jelang siang atau sore nanti) ehhh.. udah heboh heboh nangis-nangis liat how beautifullllll is Kabbah  dan lagi ber Uwooowwww... saking banyaknya manusia eh kagak tahunya Pak Ustadz masuk jalan dimana mengira pintu King Abdul Aziz gate dibuka untuk thawaf, sementara tuh masuknya ke dalam Kabbah bukan gate yang itu ternyata dan tempat itu ditutup buat start thawaf, karena cuman buat orang sholat dan berdoa doangan sisanya yang pada selfie dan kita pun naik lagi ke lantai atas ( kudu tambah asupan sabarrr yeee sebelum nemuin yang Maha Punya) untuk cari gate yang memang menuju ke tempat yang dibuka masuk ke tempat untuk thawaf/ihram.

Masup dari King Fahd gate kita rame-rame nyebut “Labbaikallahuma Labbaik Labbaika La Syarika Laka Labbaik, Innal Hamda Wanni’matta Laka walmulk, La syarika lak” dan Jrenggg jrengggggggg taraaaaa gue depan Kabbah hadap-hadapan langsung ditempat yang tempat orang Thawaf. Di tempat kita mau masuk ke pusaran orang thawaf inilah gue sempat keinget. Ealahhh gue pernah mimpi begini ini. Gue baru mau start thawaf tapi itu tok mimpinya. Udah lama. Dan gue inget lagi. Ya Allah ternyata gue udah diimpiin di kasih lihat mau kesini walau belum nyampe sini. Dengan frame yang sama, ada gue baru mau masuk, ada orang-orang lagi thawaf dan ada kabbah gede dan malam gelap saat di mimpi gue itu sama. Makasiii Ya Allah Dejavu-nya kejadian hehe..senang akuu.. Makasi makasi makasi. Hihi ini gak gue ceritain ke keluarga gue biar Allah SWT dan pembaca aja yang tahu hehehe.. Dan disitu juga aer mata rembes banyak banget.

Thawaf kami dimulai dari batu hajar aswad berada. Mata udah basahhh rembes kanan kiri di pipi diseka basah lagi coba ini minum aer perasaan tadi gak banyak ntah cadangan dari mana.. berusaha dengerin kalimat doa sepanjang thawaf yang disebut sama Pak Ustadz lewat earphone. Putaran pertama kedua masih kedengeran ealah puteran ketiga keempat dan seterusnya mah udah kepecah itu rombongan Pak Ustadz di depan suaranya agak menjauh, gue cuman bisa mantok adek gue Sami disitulah ada rombongan sambil ngajak yang ibu-ibu yang udah sepuh dan pendek-pendek agar ngeliatin adek gue sebagai patokan rombongan. Izza mah ama ibu udah duluan, maklum dah abg yang satu ini mah kagak betahan jalan pelan maunya wus-wus haha... Sementara gue mah orangannya gak betah liat ada yang ketinggalan dalam rombongan gue sekalipun itu bukan keluarga gue. Apalagi yang sepuh wahhh gak tega dah inget almh. Mama inget almh. Umi dan almh. Oneng para nenek gue yang juga jalannya sudah pelan terakhir gue ketemu. Mending adek adek gue duluan aja nah gue ama nenek-nenek sepuh kayak nenek dan mamak gue biar jalan ama gue dah tuh.Yah namanya juga udah kagak ditinggal almh. Mamah jadi ya bawaan pengen berbakti dan deket sama semua yang udah jadi mamah aja.

Diantara thawaf yang keberapa entah gue juga ngerasain ada angin dingin sejuk enakkkk bangetttt yang kayak gue temuin waktu thawaf di umroh pertama kali sama Umi-nenek gue. Angin dingin sejuk ini sempat jadi perdebatan antara gue dan kakak gue. Kakak gue bilang itu dari AC, tapi dari semua rasa angin AC yang gue nikmati gak pernah gue rasain angin sesejuk itu. Sesekali kalau lagi ke alam terbuka, salah satunya pas ke Kalimantan dekat jalanan menuju ke kota Putussibau itu pas naik motor sama Bang Agus, itu ada angin sejuk yang berhembus dari arah tengah hutan ke deket jalan raya beberapa kali gue rasain ini mirip sama angin sejuk yang gue rasain yang berhembus di deket Kabbah. Gue sih percaya itu angin baik dan endes banget makanya gue suka kangen sama Masjidil Haram ya karena ada angin sejuk ini, bukan AC loh. AC anginnya gak kayak begini. Kan banyak tuh blower AC segede-gede gaban di dalam Masjidil Haram tapi gak kayak gini beneran deh. Ya atau... biar pembaca tahu sendiri ajalah kalau kesana ya. Ntar dikira ngelebay lagi gue. Biar bisa nemuin dan buktiin sendiri. Itu sih pengalaman gue. Gue gak tahu deh apakah cuman gue nyang ngerasa atau ada beberapa yang ngerasa atau gak .. ya gue balikin ke masing-masing sih kali aja berbeda. 

Terus kami berputar di depan Kabbah sampai akhirnya suara Pak Ustadz kasih komando kalau sebentar lagi thawaf kita berakhir dan kita kudu siap siap untuk Sa’i. Jalan bolak balik antara bukit Safa dan Marwa yang puanjangggg itu untuk menghormati Siti Hajar yang kesusahan mencari air minum untuk bayinya yang nangis. Thawaf terakhir di Ibadah Umroh ini nangis gue makin deres, gue doa buat almh. Mama, alm. Papa, almh. Oneng- nenek gue, almh. Umi-nenek gue, alm. Aba-nenek gue  dan kakek kesayangan gue Alm. Oking. Setelah selesai, kita sholat gak jauh dari maqam Ibrahim dan siap-siap untuk Sai setelah sholat sunah selesai. 

Satu lagi perjuangan nih, disaat badan udah nyaris drop minta tidur tapi masih harus melanjutkan perjuangan hahay... untuk ada penawarnya MINUM AIR ZAM ZAM.. hiyaaaaa... minum yang banyak yang kenyang biar kuat Sa’i nya. Hoho.. lanjut Pak Ustadz setelah kita start di salah satu bukit (kayaknya mulai dari Marwa ya gue lupa hehe) jalan deh sambil berdoa lagi 7 kali lagi saudara saudara. Mantap jiwa dah. Udah ngantuk poll, ngos-ngosan, kena blower ac dan angin, dingin, lantainya dingin, lengkapppp dahhh dan setiap muter pake turunan dan naikan, dulu pas Umroh pertama gak seperti ini rasanya mungkin karena umur udah mulai udzur kali ya hahaha... gue sekali lagi barengan sama yang tua-tua lagi dan sama ibu yang jalannya udah pelanan, adek-adek mah jalan pada duluan haha.. masih fit biasa masih muda. Sampai di puteran ke 6 kaki gue mulai gak ada rasa, kayak semua syaraf pada bangun kaget, udah lama gak jalan panjang tiba-tiba dihajar 1 malam harus jalan kaki trosss doaaaa.. mantap jiwa gak tuh. Pas puteran ke 6 kita sempet istirahat bentar minum air zam-zam  lagi baru dah tuh ngelanjutin lagi sekali lagi track Sa’i. 

Masih pake semangat Bushido kimeeeee 100% ( deuh anak karate susah dah), kalau gak mah gue udah kolaps dari awal datang dah. Nyerah sebelum bertarung. Gue ama ibu datang paling belakang karena udah sengkleh sengkleh berusaha mencapai bukit safa, pas doa gue denger Pak Ustadz juga udah ngos-ngosan. Dan akhirnya kami berhasil menuntaskan ibadah Sa’i kami sampai di tempat tujuan. Dan siap siap gunting rambut. Karena hari masih malem dan subuh masih sekitar sejam lagi (waktu itu pukul 03:00 sekianlah), sebagian jemaah rombongan Munatour ada yang mau nunggu Subuh di dalam Masjidil Haram sementara keluarga gue pulang. 2 adek gue dan Ibu gak turun sholat Subuh di Masjidil Haram karena pada sakit kakinya, pada mau sholat dalam kamar aja katanya. Gue sendiri cuman sholat depan pelataran tower aja karena gakada mahram yang nemenin( si Sami tepar betisnya ketari,k  si Izza dan Ibu juga gak kuat jalan banyak lagi )dan karena udah penuh manusia dimana mana. Itu aja dapat tempat sholat seadanya. Soalnya udah dipanggilin dari setadian. Nah cerita selanjutnya bakal gue tulis di part setelah ini ya. Siap siap menyimak ya.


“Labbaikallahuma Labbaik Labbaika La Syarika Laka Labbaik, 
Innal Hamda Wanni’matta Laka walmulk, La syarika lak”


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan