Umroh Indonesia – Saudi Arabia Bolak Balik (Part 1)

dari jendela pesawat Saudi Arabian Airlines
dari Jakarta ke Jeddah dan entah ini dimana



Jakarta-Jeddah

Oooo..Helloww.. Udah lama gak nulis ini. Biasa istirahat dulu. Saya mulai aktif lagi nih. Kemarin tanggal 27 Desember 2017 sampai 4 Januari 2018 , alhamdulillah gue dan keluarga pergi umroh ke Baitullah lewat Munatour ke  Saudi Arabia. Berangkat dari Jakarta tanggal 27 Desember pagi buta sehabis sholat Subuh dari rumah Ibu ke bandara Soekarno Hatta. Pake macet sebentar di sekitar tol sehabis gerbang Meruya Jakarta Barat karena ada mobil yang kebakaran.Nyampe di bandara disuruh kumpul di resto jepang Pepperlunch. Yang waktu itu gue pernah denger lewat teman tempat gue ngelukis dulu yang anaknya kayaknya tergila-gila pengen banget ke resto ini. Begitu makan hedeuh porsinya untuk makan pagi naujubilleh banyaknye, katanya adek gue izza ini belum seberapa. Kalau di Cilandak Town Square itu bisa lebih banyak. Gue ampe gak ngabisin burger dagingnya karena perut gue udah full banget.

Disini mangkalnya pesawat Saudia yang gue tumpangi hehe.. terminal 3



adek-adek gue si izza dan sami pakai seragam munatour
nunggu pesawat di garuda skylounge

Belum berakhir disitu. Karena kita naik Saudi Arabian Airlines dimasukinlah kita ke loungenya Garuda dimana disitu nemu makanan lagi hedeuh..perud gue udah begah banget. Ini nikmad Allah SWT kagak berhenti-berhenti sampai gue gak kuat dan gak mau makan lagi dan hanya nyemilin buah,padahal mah hari biasa belum tentu makan sebuanyak ini wkwkwkw... udah nih sekitar 9:00 lewatan kita siap siap ke pesawat. Gue liat beberapa rombongan  ada berseragam ( ini biasanya jemaah umroh) ada juga yang pakai baju biasa tapi gue juga liat bapak-bapak kayaknya tentara ato polisi yang mau dikirim di wilayah timur tengah dah soalnya tas ama topinya ada tulisan UN-nye walau berbaju pakaian bebas. Ada juga beberapa orang yang gue rasa orang dari timur tengah karena mereka terlihat agak berbeda dari ras negara gue.

Safety instruction di pesawat
Saudi Arabian Airlines dua bahasa
dari jendela pesawat Saudia

dari jendela Saudia itu pulau Sumatera ( sekitar Bengkulu dan sekitarnya)

Indonesia gue dari atas langit di jendela Saudia

bisa lihat lokasi pesawat Saudia kita sih tapi kalau lagi gangguan televisi di gue suka gak ke detect jadi mending tidur atau zikiran aja


Dapat duduk di kelas bisnis, yay..mayan menyenangkan dah makasih buat Almh. Nenek gue Oneng N.Hanariah yang support perjalanan ini. Yang walau udah gak ada tapi tetep mau membuat gue melangkah lebih jauh. Makasi Nenekda Oneng. Alhamdulillah lagi hehey.. pertama datang di dalam pesawat boeing 777 Saudi Arabian Airlines ini kita disambut sama mbak pramugarinya yang gue bilang “goodmorning” dia jawab “selamat pagi” yang dimana setelahnya gue baru tahu kalo si mbak pramugari berhidung mancung berparas ketimuran itu ternyata bisa berbahasa Indonesia dengan lancar. Hoalah, Anda salah menerka Rike! Pas udah duduk manis siap take off kan mbak pramugarinya bagiin handuk tuh, nah kita bisa pesen yang anget atau yang dingin. Ya gue mah pilih yang anget secara pagi-pagi buta kena yang anget kan endes tuh dimuka. Lagian gue kan mirip nenek-nenek kalau bepergian selalu siap koyo salonpas,minyak kayu putih ama vicks atau balsem lainnya dah. Asal kena dingin-dingin dikit bisa masuk anginan. Mungkin juga karena bentar lagi mau 40 haha..

Mama are you there? disela-sela perjalanan gue masih
mengingat almh.mama gue betapa rindunya sama beliau



Pas udahan take off dengan semangat umroh akhirnya pesawat ini terbang di angkasa juga. Gue yang awalnya takut kondisi telingga gue bakalan sakit, alhamdulillah ini sama sekali gak ngerasa sakit. Mbak pramugari sempat kasih permen juga sih. Tapi pas diatas langit sama sekali kuping gue gak perih. Soalnya pas naik pesawat ke malang bareng mete, kuping gue sempet sakit pedih nyampe Jakarta pas hari berikutnya itu baru pengang kuping gue menghilang. Udah diurut urut gak pula berubah. Setelah istirahat di pagi harinya baru enakan. Kata Ibu itu mungkin karena flu. Iya juga mungkin tapi pas pulang lewat semarang naik garuda juga, sakit kuping ini juga kerasa. Pas berangkat gue sempet bilang ke Ibu gue punya masalah kuping ini tapi pas berangkat dan take off sakit kuping ini sama sekali gak gue rasain. Mungkin ini berkah kali ya. Soalnya udah semangat banget pengen ke mekkah hoho.. kota yang gue selalu kangenin walau gue suka ngengsol dikit ke kanan ke kiri tapi terakhir liat mekkah di dalam mobil tur pas umroh pertama ama umi (nenek) gue sempat mbatin “ Ya Allah semoga gue diperkenankan datang lagi”.. eh setelah 13 tahun terwujud doa ini huhuhu...


Okay ini dimana ya, bersama Saudia

Ok, kita balik lagi ngomongin Saudi Arabian Airlines. Setelah dikasih handuk anget, kita di kelas  ini dikasih minuman rasa aneh kata mbak pramugarinya itu pakai kapulaga. Ada rasa pait pait kayak minum jamu anget tapi rasa rempah nahloh dicoba pikirin aja sendiri aja ya. Syukurnya mbaknya kasih kurma buat netralisir rasa paitnya. Tapi enak sih agak anget jadinya perut gue. Belum sampai disitu nih. Habis pemberitahuan tentang safety instruction ala bahasa arab dan bahasa inggris gak lama mbak pramugari nawarin menu makanan. Izza pesan lamb chop ( walau dia alergi daging kambing anak ini tetep mesen...daging domba..hedeuhh..bocah yak). Sementara gue yang duduk di bangku deket jendela mesen ayam ama nasi butter.

roti buat makanan pembuka di pesawat Saudia

Dan taaaraaa.. pertama keluar salad ama roti. Rotinya boleh milih. Gue pilih roti bulet kecoklatan ama roti baget yang kecilan. Ada dessertnya juga sih itu heleh.. makanan apa ntah kayaknya ala timur tengah juga ada rasa kayak kacang-kacang. Ada yang rasanya aneh dan ada juga yang asem-asem. Karena khawatir makan yang asem memicu asam lambung, gue makan deh yang kacang-kacangan aja. Dan menu utama gue datang. Dan jreng jrenggg... yah maklumlah lidah gue masih berasa makanan Indonesia. Itu ayam pake tomat rasanya wala walah dah...ajaib deh syukurnya nasi butternya kayak nasi briyani jadi masih bisa gue nikmati. Kata izza sih lamb chopnya enak. Wah berarti rejekinye dia itu wkwkwkw... belum disitu. Ada lagi cemilan berikutnya. Abis begah gue liat jam tangan makan gue sholat di sekitar wilayah negara India. Lagi enak sholat mbak pramugari lewat bilang ini tuh belum masuk waktu sholat di sini (maksudnya diatas kapal)  karena udah kadung melaksanakan sholat dzuhur yang kecepatan itu akhirnya yawislah berjanji pas ashar gak lagi.

ini dia makanan pembuka yang ajaib itu pas makan di Saudia

ayam dengan tomat yang kurang wuendang di lidah gue tapi nasinya yang yummy di Saudia


Habis sholat gue ngelanjutin tidur dong, tutup tutup jendela dan bobo cantik. Ya walaupun sempat ngiler juga waktu di pesawat ini. Tapi gue juga sempet ngerasain di beberapa tempat pesawat ini bergeter. Mungkin kena awan ya. Tapi gak tahu juga cuaca buruk di bawah atau di samping kanan kiri. Yang gue inget di saat makan siang itu mbak pramugarinya sempet kode-kodean antara sesamanya untuk narik trolly makan siang kita untuk ditarik ke dapur deket kokpit. Soalnya goyang goyang. Pas pipis juga gue sempet berasa goyang. Gue berasa inget jadi pas ke karimun jawa dimana naek kapalnya aja ampe begoyang goyang karena air laut lagi kena angin barat apa timur gitulah. Bangun-bangun dari bobo siang itu pesawat udah disekitar lautan yang misahin daratan India-Pakistan dengan daratan timur tengah. Perut udah minta diisi tapi mbak pramugari tidak nampak memperlihatkan pergerakan menyebarkan makanan kecil gitu.. mungkin gue kudu sabarudin. Gue sama adek gue bisa lihat contour perbukitan kecoklatan mirip susu ovaltine dari atas pesawat, ada juga yang mirip ama padang pasir yang warnanya kecoklatan lebih muda pas deket mencapai negara Saudi Arabia countour perbukitannya berganti dengan gunung-gunung batu kehitaman yang tajam-tajam bentuknya. Pokoknya bener-bener lucu bin ajaib deh. Cuman gue gak sempet moto karena takjub aja. Udah lama gak ke mari dikasih liat lagi itu seperti Uoowooww gitulah.

Seinget gue ini UEA dari jendela Saudia

Seinget gue ini UEA dari jendela Saudia

Seinget gue ini UEA dari jendela Saudia



Diatas pesawat gak lama mbak pramugari menunjukan suatu pergerakan.. hiyaaa... pergerakan menyebarkan makanan. Gue makan sambosa sama dimsum,yang dimana porsinya sekali lagi itu bukan buat makan sore dimana biasanya cuman coffee break atau cemilan kecil ini mah sama kayak makan siangnya ala orang Indonesia. Gimana ini belum nyampe Mekkah gue udah menggembul. Hodoh. Tapi ternyata makan sebanyak porsi itu cukup untuk bertahan sampai pukul 7 malam. Bener ya itu airlines kayaknya tahu, gue bakal bertahan dengan cemilan extralarge itu. Gue sempet sholat ashar diatas pesawat pas jam setengah 4-an sore. Trus gak lama ustadz kami bilang kalau bentar lagi kita melintas miqat – tempat kita berdoa niat untuk umroh datang ke baitullah Mekkah Al Mukarammah. Dan si adek Sami si  baru aja 14 tahun itu udah dipakaiin baju Ihram. Coba kalau almh. Papah ngeliat pasti bangga ya. Ya cuman pas ganti ihram ini kayak gak mau diliatin malu padahal gue mah gak peduli wong adek gue juga hihihi.. jadi gue belagak bobo ajah dah. Pesawat berputar nyari posisi landing. Bisa liat dari jendela beberapa perumahan dengan kolam renang dan rumah pantai di wilayah Jeddah – kota nenek ini. Beberapa keliatan mewah beberapa terlihat biasa dari atas. Gak tahu dalemnya. Iyalah masak tembus pandang emang kaca pesawat ada lassernya lah dikira mau stalking lagi hehe..

kantong muntah Saudia untung gak kepake. amit amit kejadian pas ke Bali gara gara cuka apel kebanyakan LOL


Gak lama pesawat ini mendarat di King Abdul Aziz. Yipppiee.. nyampe juga di Tanah Arab senengggnyaaa... Makasi Ya Allah safe landing. Pesawat pun ngider-ngider nyari tempat parkir akhirnya nyampe deh. Naik bus masuk ke bandara, gak kayak pas jaman naik garuda kita dikasih jembatan masuk jadi umi gue bisa jalan sedikit untung kali ini yang agak terenggah enggah cuman gue ama ibu aja dua adek gue kan masih gagah. Gue tiba-tiba pengen boker cuman kok toilet penuh jadi gue tahanlah itu keinginan kebelet boker karena ada yang lebih urgent. Ya apalagi kalau masuk immigrasi dan kita harus antri super paunjang sampai pindah barisan beberapa kali. Kita barengan negara lain masuknya. 

Setelah flight duduk panjang 8-9 jam itu kita pun berdiri pindah-pindah lagi. Pas pindah pindah barisan ini gue sempet liat Mbak Arzetti- mantan model yang udah berhijab dan keluarganya juga sebarisan tapi trus pindah lagi karena yang ngelayanin supperr lama meriksanya. Belum sampai disitu aja derita kita. Berdiri lama ini bikin betis seketika melebar ke kanan kekiri kenceng karena berapa kali ganti posisi tetep berdiri ajah haha.. maju barisan juga sebentar sebentar. Suaberrrreee harus poll-pollan. Akhirnya kita pindah paling ujung karena Adzan magrib udah manggil dimana beberapa petugas pun harus memenuhi panggilan Allah dan .. hiks meninggalkan counter imigrasi buat ngecap paspor dan foto berdiri (gak boleh pose  senyum senyum apalagi sambil goyang kanan kiri karena harus keliatan di kamera dslr milik imigrasi Saudi Arabia). Gue dapat petugas yang ramah, mas-masnya nanya dari Indonesia ya dalam bahasa Inggris. Gue bilang iya. Sama siapa berangkatnya. Sama keluarga. Setelah cap tanggan digital dan foto gue masuk resmi ke Saudi Arabia Babyyyyy... akhirnya. Huhuy.. Mekkah i am commmmingg... eits bentar adek gue ketinggalan si Sami masih dibelakang. Adek gue si Izza dan ibu gue udah lolos tapi samiun masih di belakang. Dia ketinggalan karena dibarisan bapak bapak dan ditinggal petugas imigrasinya sholat magrib dulu. Akhirnya dia dan barisan bapak bapak pindah ke counter yang masih buka di mas-mas petugas imigrasi yang ramahan itu. Sami akhirnya lolos. Alhamdulillah kita berempat bisa masuk tanah Arab secara legal, resmi dan sah.

Labbaikallah Huma Labbaik...        





Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan