Babi Hutan Jenggotan, Orang Punan dan Hutan Kalimantan




Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin area tempat tinggal Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim


Jadi kemarin datang ke acara di Institut Francais Indonesia (IFI) Jakarta (17/01/2018) atas undangan yang dikirim ke email sama Bapak Nicolas Gascoin -- atase sains dan teknologi di IFI Jakarta. Undangan ini gue kasih tahu Mete,sahabat gue; soalnya dia kan kerja di embassy tetangganya negara Prancis selain itu undangan tentang research EURAXESS di IFI waktu itu kan dikasih tahu lewat dia, trus baru dikasih ke gue hehe.  Nah nama acaranya yang gue datangin itu Wild Boar and Men in Borneo Rainforest  yang presentasi namanya Bapak Edmond Dounias seorang etnobiologis (mungkin semacam ilmuwan biologi yang juga memperhatikan hubungan-hubungan dengan manusia juga ya wis monggo cek ke kamus besar Bahasa Indonesia ya untuk detailnya).


Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim
Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim



Jadi nih Bapak Edmond yang udah bekerja di Indonesia cukup lama ini menetap tinggal di Kalimantan Timur untuk mengetahui interaksi antara Babi Hutan Jenggotan (Sus Barbatus latinnya.. omong2in babi hutan jadi inget Asterix dan Obelix ya hehe) dengan manusia dari suku Punan yang tinggal di Kaltim itu. Babi hutan ini banyak makan buah atau benih pohonan. Yang seinget gue pernah ada cerita si Bapak Gangga (mantan sekdes di desa yang gue tinggalin dulu di Kalimantan Barat) dan Mamak (istrinya) tentang babi hutan yang gak makan makanan bekasan/sampah rumah tangga manusia dan dia tuh makan makanan jatuhan sama buah yang ada di hutan. Cuman apa itu jenis yang beda atau sama Mboh lah. Pas di Kalbar, pas mau jalan ke ladang gue juga sempet lihat babi berwarna hitam yang berkeliaran seekor diri ( gak ada kata seorang diri kan buat babi ya?). Itu babi kan ngeliat gue dan gue ngeliat dia, dan kita s sama sama kabur. Dia kabur masuk hutan, gue balik badan menuju ke arah desa. Cuman gue gak tahu apa juga dia jenis yang sama atau bukan.

Ya lanjut ya, jadi kan karena hutan semakin botak (ok boleh nangis sekarang... soalnya pas naek pesawat ke Kalbar ke Putussibau waktu itu emang iya botak-botak dan banyakan pohon sawit yang berjejer rapih) jadilah si babi kekurangan makanannya yang mustinya dari pohon-pohon buah di hutan. Nah susah dong dia, selain itu disisi lain babi hutan ini memberikan asupan gizi makanan untuk suku Punan untuk bertahan hidup dimana medan tempat mereka tinggal itu kan gak kayak Jakarta yang dimana mana ada tinggal pesen gojek mau makan apaan. Lah ini udah ada teknologi aje pake mesin kapal tempel ajaaaa tetep kudu angkat angkat itu perahu. Ya geser dikit doang sama jaman dahulu yak. Jadi bisa dibayangkan dah gimana nyampe ke tempat tinggal mereka dah. Kalau pun jalan darat, yaaa... tau ndiri dah jalanan di Kalimantan itu. Gue aja pernah ngatrek ban mobil masup kubangan jalanan yang lumpurnya banyak pas mau pulang ke Putusibau dari Pontianak naik taksi. Jadi bisa dibayangkan dah. Kesian sodara kita ini, masih di Indonesia juga pula.

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim


Sekalipun masyarakat Punan juga udah ikutan gaul tapi ya susah nyari si babi ini lagi buat makanan mereka. Ya walaupun babi itu haram dimakan dalam Islam (agama gue) tapi hellooo... kayaknya Allah SWT itu menciptakan sesuatu itu dengan suatu alasan dah.  Jadi menurut si Bapak Edmond ini si babi dibutuhkan hutan, karena dia kan makan buah atau biji atau benih pohon sambil jalan keliling hutan dan sambil juga pup dimana mana dan dimana dia pup disitu deh kemudian tumbuh pohon buah tertentu yang dia makan itu. Jadi yaaa... makanya oleh orang Punan babi ini disakralkan sementara sama orang transmigran itu dibunuh karena kata Pak Edmond alasan agama dan ganggu.

Kompliketet yah cuma karena si babi ini. Bapak Edmond juga mengambil salah satu konsep dimana kalau ada satu yang dihilangkan dalam masalah ini maka bakal ancur semua tatanan jembatan yang sudah terbentuk sejak awal ( si bapak mengambarkannya dengan semacam jembatan gitu hoho gue lupa). Gue juga sempet nanya ke bapak Edmond, gimana kalau si babi dibuat semacam tempat berkembang biak kayak orangutan trus dibalikin ke hutan dengan begitu kan masyarakat Punan tetap punya asupan gizi dari si babi ini. Tapi sayangnya ini babi maunya makan dari buah, biji dan benih yang ada di hutan... jadiiiii yaaa kagak bisa juga kalau dikembangbiakin kayak orang utan begitu. 

Menurut gue sih, kayaknya yang penting untuk manajemen hutan dulu dah. Supaya si babi hutan terselamatkan dan si orang Punan tetap bisa makan. Itu yang pengen sawitan juga perlu dikasih tau dan yang hobby babat hutan buat ambil kayu diingetin lebih KERASSS LAGIIIII. Gemes guenya. Lah kalau manjemen hutannya udah gak bener ya susah kan, kemana mana jadinya soalnya. Walau menurut Pak Edmond yang gue tangkep dari konklusinya dia ya sih, setiap masalah kudu tetap ada dipisah-pisahinnya antara manusia-babi-hutan walau ketiganya saling berkaitan. Semoga gue gak salah denger dah.

Ini Pak Edmond Dounias lagi njelasin Babi Berjenggot S.Barbatus dan Orang Punan dan Hutan Kaltim


Selain gue ada juga yang nanya lagi, cuman gue lupa mereka bahas apaan soalnya pada puanjanggg banget aja mau nanya ajah haha.. biasa dah kalau masuk ke dalam lingkungan intelek mah kudu biasain diri dengan pertanyaan uler alias... puanjaaangggg banget njelasin si pertanyaan... baru hap.. itu pertanyaannya. Ada juga yang bisa nanya pake bahasa Francais sama si Bapak Edmond, lah si bapak penanya ngerti lah kita kagak. Untung Pak Edmond bisa nerjemahinnya pakai bahasa Inggris jadi ngarti dah kita. Hihihi.. gue sendiri mending pake bahasa Indonesia dah daripada merepotkan otak gue, masalahnya karena kecepetan ngomongnya pak Edmond minta gue ngulang pake bahasa Indonesia walau dia jawab pakai bahasa Inggris. 

Overall diskusi kali ini seru. Gue juga ketemu sama beberapa mahasiswa UIN Jakarta yang diundang sama IFI Jakarta. Ada juga dari IPB Bogor. Terima kasih ya IFI Jakarta atas undangannya.




Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan