Mencoba Sentuh Yang Belum Terjamah Lewat Data CSR



Workshop nasional Peta Permasalahan Sosial Potensi Dunia Usaha dan Filantropi Foto: Rike


Eitss.. judul boleh serius dan ini memang bahasan serius soal masalah-masalah yang terjadi di negeri gue tapi gue gak mau nampilin tulisan kayak mainstream orang-orang lain ah. Seperti peribahasa kata jangan menilai buku dari judulnya tapi lihatlah dari kontennya. Yoi. Biarlah mereka begitu, gue begini. Karena kan tahu sendiri kata Om Broery Pessulima..aku begini, engkau begitu...ya udah sih lah yang penting kita berusaha mencoba menyentuh yang belum bisa terjamah lewat data CSR sama-sama ya. Demi Indonesia kita, yuk Cuz! Keren banget sih loe Rik. Ho’oh Beib.

Jadi nih hari ini (08/12/2017) gue datang ke acaranya Kementerian Sosial RI  bekerjasama sama Forum CSR, Conoco Philips, SKK Migas, Kementerian Sekretariat Negara dan Filantropi Indonesia. Nama acaranya Workshop nasional Peta Permasalahan Sosial Potensi Dunia Usaha dan Filantropi di Hotel Golden Boutique di jalan Angkasa, Kemayoran – Jakarta Pusat. Deket kantor si Teteh, kakak gue. Cuman sepelemparan batu doang.


Workshop nasional Peta Permasalahan Sosial Potensi Dunia Usaha dan Filantropi Foto: Rike

Jadi tuh ya. Gue jalan abis subuh waktu masih gelap deh langit trus naik kereta ke Juanda. Alhamdulillah masih gak terlalu rame dan sesek. Sekitar jam 5’an. Nyampe di Juanda langit udah terang dong. Dan ketak ketik gue pesen ojek online siapa lagi dimana lagi yang mana cuman itu doang aplikasi OJOL yang gue punya..Ya, kamu benar! Gojek. Gue pesen gojek ke lokasi hotel dengan biaya Rp 7.000 perak sajah. Soalnya kalau mau pake bajaj yang lebih nyaman dan beratap pasti mahal, pake bus transjakarta, hmm..lagi males naik turun jembatan penyeberangannya dunk.

Nyampe hotel, gue disuruh naik ke lantai 2 sama mas-mas resepsionisnya.” Di ruang platinum lantai 2, Mbak”. Naik dong gue ke atas pake lift. Ya lah masak pake andong kan susah. Kesian kudanya juga. Dan gue muncul, dua mas-mas terlihat masih bebenah. Yeahhh... gue datang sebagai peserta workshop paling pagi. Huahaha...syukurnya masnya mau memahami. Gue pun ke toilet untuk touch up sekalian pipis. Selesai pipis lagi ngebenahin lipstik eh si mas-mas tiba-tiba buka pintu kamar mandi.  Dia kira gue mau ngapain kali? Atau takut gue kenapa kenapa? kok lama banget di kamar mandi..trus gue dengan muka kaget dan dia trus nutup lagi gak enak kali ya tahu gue tuh lagi dandan masss... wkwkwk sejujurnya mas saya kalau lagi pengen eksis dandannya lama bisa 3 jam wkwkwkw... Baru kemudian gue kembali ke ruangan untuk numpang duduk. Si mas nampaknya sudah bebenah dengan teman-teman kantornya yang lain.

pie enak di hotel golden boutique foto:rike


Gue disambut sama Ibu Lia (Heeh kayaknya namanya ibu Lia semoga gue gak salah) dia dari Kemensos. Gue bilang sama ibu dari kemensos ini kalau gue datang kepagian. Gue datang jam 6 lewat belum juga setengah 7. Sebenernya mau ngindarin macet di Lenteng Agung ternyata gak macet sama sekali. Si Ibu memperbolehkan gue duduk di ruangan sambil nunggu peserta lain dan ngadem. Gak lama sekitaran jam 7 gue dipanggil si ibu Lia ini untuk absen dan disitu ketemu sama Bu Sumi. Trus gue berdua bu Sumi masuk lagi ke ruang dalam. Dan biar kita nyaman foto-fotoin acara kita pindah tempat duduk.

Saat pindah duduk ini kita duduk bareng sama bapak-bapak dari darut tauhid dan dari pabriknya Kecap Bango. Nah, yang bikin gue bertanya tanya si bapak dari pabrik Kecap Bango itu gue kira dia tuh dari Unilever tapi ternyata bukan? Jadi dia itu semacam yang support Unilever. Ntah apanya gue lupa tapi ya pokoknya si bapak itu udah jauh jauh datang dari Subang- Jawa Barat namanya pak Yan. Sedangkan mas yang dari Darut Tauhid sama jauhnya, dia datang dari Bandung – Jawa Barat buat ikut denger di workshop nasional itu.

Peserta Workshop nasional Peta Permasalahan Sosial Potensi Dunia Usaha dan Filantropi Foto: Rike


Workshop dibuka sama orang Kemensos RI gue lupa nama bapaknya, tapi yang paling greget buat gue ya pas Ibu Prof. Dr. Sri Adiningsih Msc., Ketua Dewan Pertimbangan Presiden RI datang membawakan presentasinya yang membuat gue galau. Kenapa bisa bilang begitu, beberapa hari kemarin tau kan kalau gue nulis tentang penambang liar di kalimantan yang makan teri mentah yang diaduk-aduk sama nasi buat makan siang disini dan gue ngedumel minta pemerintah lebih perhatian lagi. Tapi ternyata pemerintah ya memang banyak perubahan sih yang kalau lihat data yang ditampilin sih ada perubahan, tapi juga jujur ada kadang ada juga sisi-sisi yang belum terjamah sama pemerintah  dan liat datanya itu some part of me wanna cry...they are there loh Ke. Grafik itu. Ngededes bikin hati kesayat-sayat. Tapi ... Pemerintah juga ingin semua pihak turut serta membantu yang belum tersentuh ini. Ya! Semua ya. Swasta kek, LSM kek, semua loh. 

Bu Sri Adi di Workshop nasional Peta Permasalahan Sosial Potensi Dunia Usaha dan Filantropi Foto:Rike


Dan bu Sri Adi juga nampilin soal kampung blogger di Magelang yang berhasil membangkitkan dan membuat warganya lebih berkarya lewat teknologi informasi. Ya, sih sebenernya ada kok jalan memberantas kemiskinan tapi jalannya mungkin beda-beda ya. Juga soal pendidikan di Yogyakarta yang di singgung bu Sri, dimana walau pun dengan tingkat kemiskinan yang ada, warga Yogya tetap berusaha menomorsatukan pendidikan. Hmm... cakep deh.

Yang menarik lagi yang gue pengen tahu ya soal SIDAYA. Itu semacam sistem informasi berupa data (agak mirip sama web jakartasmartcity gitu ya cuman ini datanya Kessos banget yah semacam pernikahan antara dunia IT dan dunia Kessos jadilah SIDAYA gitu menurut gue) dimana SIDAYA diharapkan bisa menjadi acuan ketika kita mau memberikan bantuan kepada masyarakat. Sehingga gak overlap bantuan ke masyarakat, gak juga hanya event CSR yang sporadis dan partial aja. Sayang dong kata Mas Iyuk  Wahyudi dari Forum CSR Kesos kalau dana triliunan udah digulirkan tapi program gak keliatan. 

Atau ya gak ada lagi... yang kaya makin kaya *sayup-sayup suara Bang Rhoma terdengar jadi backsound*, maksudnya supaya yang memang seharusnya dapat jatah beras Raskin itu memang dia yang harusnya menerima. Bukan orang yang udah punya mobil dan rumah mewah setelah ekonominya kemudian membaik dan tetep menerima beras jatahan orang gak mampu. Jadi ya intinya kalau gak salah, yang butuh di tolong ya harusnya di tolong lebih dulu.

SIDAYA foto:Rike


SIDAYA juga bakal mencover banyak data soal masalah-masalah yang ada di masyarakat kayak data masyarakat yang tingkat ekonominya perlu dibantu atau ya miskin. Ada data perusahaan mana yang udah ngebantu dan programnya apa. Ada data perusahaan di sekitar wilayah lokasi tersebut.  Juga ada data yang lebih detail yang bisa diunduh namun harus login dulu lagi di web tersebut.

Gue pikir iya juga sih coba kalu si perusahaan A udah bantuin pengembangan ternak di desa X kemudian si perusahaan B yang lokasinya sama juga bantu sama lah... kan masalah lain ada yang juga lebih urgent ya yang mungkin lebih bisa saling menopang atau bergantian. Sehingga gak dobel dobel gitu. Nanti kalau desa itu kelebihan ternak domba tapi tetep kekurangan air, dombanya mau minum apaan dong? Itu kan juga masalah yang perlu dibantu.

SIDAYA FOTO:RIKE

SIDAYA ini emang belum launching. Katanya sih nanti 2018 bulan Januari atau Februari kata Mas Widi orang IT-nya SIDAYA itu. Kata mereka sebenernya platformnya udah ada dan cuman datanya itu kan banyak sekali jadi kemungkinan SIDAYA ini akan muncul bertahap. Gak bruk gitu semua data ditampilin. Kata dia sih nyicil daerah tertentu dulu. Step demi step..( bahasa lu Ke kayak anak jaman now). Tapi gue bilang ntar yang tampil duluan kira-kira Jakarta gitu? Dia bilang. Kayaknya gak datanya Jakarta dulu tapi data Jawa Barat dulu yang lebih banyak dan bisa mereka tampilkan. Ho’oh cakep dah. Kita tunggu ya Bro’ SIDAYA-nya. Biar jelas siapa kasih apa kemana. Bukan buat riya-riyaan mejeng-mejengan kekayaan kepada si gak punya tapi buat yang emang membutuhkannya. Catet ya MEMBUTUHKAN!Yah, semoga aja ini sistem bener ngebantu ya. Goodluck SIDAYA. 

Nah, ini yang lucu jadi kan pak Yan dari pabrik kecap bango itu bilang,” Mbak itu GKR Mangkubumi siapanya Hamengku?”. Karena gue gak kenal siapa itu GKR Mangkubumi jadilah gue bilang ke pak Yan,” Namanya sih ada GKR-nya mungkin dia orang ningrat Pak cuman saya gak tahu dia dari mana,” eh dasar gue gak tahu ya. Pokoknya yang diomongin MC acara kan GKR Mangkubumi itu ketua Forum CSR gitu tok. Soalnya takut salah sebut. Jangan-jangan dia sodaranya dari keraton solo atau dari keraton lain di pulau Jawa. Pak Yan he’eh he’eh aja lagi.

Gaya dulu sama Princess GKR Mangkubumi Foto: Rike

Terus pas lagi pada minta foto bareng, ya gue ikut-ikutan dong. Dan pas makan siang. Bu Sumi bilang kalau GKR Mangkubumi itu orang Yogya tapi gue tetep gak ngeh dia ini siapa. Sampai akhirnya dirumah gue buka internet dan cari tahu. Siapakah GKR Mangkubumi dan jrengggg jrenggg...di wikipedia tercatat dia adalah anaknya dari Sri Sultan Hamengkubuwono dari Yogyakarta ityuuuu. Hoaaalahhh gue foto bareng princess saudara-saudara. Gue sejengkal doang sama Tuan Putri Kerajaan. That’s super We-Oo-We. Yah, walau dia gak pakai gaun-gaun kayak di film disney kesayangan gue. Tuan Putri yang ini tetep tampil sederhana, stylist dan modern. Rambutnya panjang agak ikel lebat dan ada sedikit uban nyembul keliatan dikit jadi keliatan bersahaja pakai kacamata pula. Ya, ini namanya Tuan Putri jaman kekinian Hehehe... 

Sang Princess Kekinian GKR Mangkubumi Foto: Rike

Pulangnya. Gue, Bu Sumi sama Nursoba kami naik kereta dengan berjalan kaki ke stasiun Kemayoran barengan yang...demi menghemat Rp 7000 perak kami wkwkwk.. Bu Sumi biar udah 50 tahun tetep kuat semangat jalan cepet sementara gue ama Nur nyaris give up karena terenggah enggah ngikutin Bu Sumi. 

Jalan kaki ini juga gue lakuin supaya tetep bisa menjaga kesehatan habis makan siang yang full. Walau pake acara ujungnya bilang ke Nur kalau harga Rp 7.000 perak itu berarti besar sekali bagi nafas kami yang  hampir tersenggal-senggal itu Hahaha... Soalnya tau sendiri kan gue belakangan males jalan bawaannya naik mobil, motor or angkot. Itulah yang bikin gue makin mekar kayak bunga kembang sepatu wkwkwkw... Merekah kitah.

Ya begitu dulu saudara-saudara sampai kita bertemu lagi dilain kesempatan. 

Tetap jaya. Tetap eksis. Tetap Indonesia!


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan