Kantong luar negeri, isinya sih...

Jadi gue ama mete kemaren ngobrol di Andakar condet situ. Awalnya mau curhat soal biasalah galau galau gak jelas kami berdua sampai akhirnya cerita soal teman dan keluarga yang tinggal di luar negeri.

Kalau mete bilang soal sodaranya yang sekolah jauh jauh di luar balik ke Jakarta dan nikah malah jualan online. Gak salah sih cuman menurut mete sayang banget. " tau gitu mah gak usah ke sono disini juga banyak kan ke sekolah bisnis".

Itu belum seberapa parah. Kalau gue pernah nih ngalamin. Ceritanya ada sodara pulang dari luar. Negaranya mah makmur disono. Cuman ini dia yang bikin geli pas nyampe rumah. Gue kira cerita dia soal luar negeri setanding sama besek oleh oleh yang dia gembar gemborkan. Sebenernya gue gak ngarep cuman yaaa... nerima aja sih kalau di kasih. Gue pikir. Okeh, bakal dikasih apaan gitu nih secara cerita dia udah meraih klimaks banget soal negeri makmur tersebut. Dikasih lah gue sebuah bingkisan dengan kantong plastik bertuliskan nama negara makmur yang bersangkutan. Wooohooo... yaa mungkin coklat secara disono pan banyak yang dagang coklat atau hmm kaus mungkin atau seabreg gantungan kunci kali soalnya kok berat. Ehhhh..pas nyampe rumah dibuka gak taunya isi rengginang. Gubrakkk pengsan gak tuh. Enak sih rengginang. Dan gue doyan. Tapiiiinyaaaa gak setanding ama cerita jalan jalannya yang maha dahsyat itu. dan yang jual rengginang di pasar Lenteng Agung juga ada😢

Si teteh juga pernah cerita sih soal keluarga gue yang lain yang suka ngasih isian ajaib lainnya. " kantong plastiknya sih tulisannya Singapore tapi dalamnya isi rengginang". Duh gue musti ngakak apa pengsan nih.

Tapi jujur ya gue terima kasih udah dibawain besek oleh oleh apapun bentuknya gue hargain. Cuman ya ...mending ga usah cerita ngibul kegedeanlah, ngomong aja apa adanya yang baik gue tetep nerima kok dan menghargai.

Mamam rengginang dulu yaaa...


Sambil makan steak traktiran si mete di Andakar, Condet situ

Comments

  1. Tapi justru mungkin karena perjalanannya itu lah rangginangnya jadi enak. Beda. hihihihi
    Yang aku tahu kebiasaan di luar negeri memang jarang memberikan buat tangan. Mungkin karena etika takut dianggap sogok menyogok.

    ReplyDelete
  2. iya ya di. ya padahal kalau gak diceritain abcd mah aku gapapa kok cuma dibawain renginang hehe..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan