Eh, Mau Jadiin Bumi Lebih Baik ? Ya, Mulai Aja Dari Yang Kecil



Regenerasi sama mas Junerosano di Sustainability day
Graha Unilever, BSD Tanggerang foto: Rike



Ya! Kalau mau jadiin bumi lebih baik gak usah nunggu bertindak yang gede-gedean, juta-jutaan, miliar-miliaran, triliun-triliunan pengen nyumbang buat membersihkan plastik yang ngambang di  lautan di seluruh Indonesia atau seluruh samudera dunia ini, trus nunggu punya duit banyak dulu baru bertindak, kalau emang sejujurnya kantong lagi bokek, tiriz dan gak punya duitnya mah, mending mulai aja semua dari yang kecil dan dari diri sendiri dulu ajalah. 

Pilah-pilih sampah di rumah aja demi bisa ngurangin bebannya Mbak Santi dan suami yang angkut sampah di perumahan, sampah yang numpuk berapa ton itu perhari di Bantargebang atau dimanapun di muka bumi. Ini jadi merupakan hasil kontemplasi dan refleksi diri (bukan pijit relfeksi ya!!) terhadap apa yang gue tangkep dari hasil datang ke acara Unilever Sustainability Day (11/12/2017) kemarin di Graha Unilever, Tanggerang, Banten kemaren. Hoho kalian berhasil membuat gue berubah jadi power ranger dan gue udah mulai menerapkannya di rumah nih. Dua tong sampah di dapur, yang satu supaya bisa didaur ulang ama yang basahan.  Cuman kadang masih suka lupa naroh yang kering di tempat basah tapi ya namanya usaha ya biar kecil juga. Nanti soal tong sampah pilah pilih ini bakal gue bahas di tulisan selanjutnya ya kita lanjutin dulu yang ini. 


Bola bulet di tengah ruangan yang mengambarkan sustainability foto: Rike

bola gede itu foto: rike


ini penjelasan dibawah bola gede yang ada di tengah foto: rike

Ho’oh. Gue baru tahu perusahaan ini punya kantor di Tanggerang setelah yeah dulu sering mampir ke Unilever Gatot Subroto karena ada temen yang magang dan kerja disitu. Dan gue wkwkw.. sempet magang di kantor sampingnya. Ngurus skripsi ajaib gue itu dan sering duduk-duduk di bangku tamu ruang depan kantor mereka itu. Dan gue juga pan mantan alumni CMC alias Close Up Movie Competitions jaman baheulllaaa yang dibuat sama perusahaan ini. Namun gue nampaknya lebih tertarik menulis, ketimbang membuat film wkwkwk.. buku gue terbit ajah, film mah kaga. Bukan gak bisa, tapi yah bukan luck gue kali ya. Tapi gue senang dari sana gue banyak belajar soal film, bahkan juga belajar tentang diri gue dan punya banyak teman kayak Aryan Pramudito, Indie, Robin etc. Yang lain yang entah dimana sekarang itu hahaha... Jadi paling tidak, gue tahulah sepak terjang perusahaan ini dalam dunia per-jiwasosial-an. 

Graha Unilever di BSD Tanggerang  foto: Rike

Buat gue ini menarik karena gue suka tema soal sustainability.. soal sesuatu yang berkelanjutan yang kita semua perlukan. Cieee..rike bijaksana. Ya, kali kali aja seru nih kalau bahas soal dunia per-jiwasosial-an ini. Dan alarm seperti biasa kalau gue berangkat pagi itu disetel jam 3 pagi wkwkw... coba ya minat banget gue... tapi terus gue molor lagi tapi kemudian alarm bunyi lagi jam 4 pas orang musholla muhajirin deket rumah pada mulai siap siap Subuh-an. Gue bangun dan siap-siap bis sholat jalan dah gue naik gojek. Masih gelap tuh gak liat jam lagi. Pokoknya sampai di pintu samping Busway Ragunan itu sekitar pukul 5 wkwkwk... kecepetan dari perkiraan gue. Naik busway yang ke Semanggi lewat Antasari dan dapat duduk senengnya ampun ampun. 


coklat pipiltin cocoa berjejeran foto: rike


bahkan bu Mari ikut mampir dan nyicip es krim foto: rike

Cuman karena jalanan lowong dan bus meluncur cepet jadilah waktu curi-curi tidur gue gak terlalu lama. Dan tiba-tiba aja udah nyampe di deket bundaran Senayan. Bangun dari tidur yang sejenak dua jenak itu. Minta turun sama pak supir di GBK dan jalan kaki nikmatin pagi di Senayan. Dan itu ternyata masih jam 6-an. Huhu.. gue numpang pipis di FX sudirman yang masih gelap di dalam malnya. Trus kembali duduk cantik nungguin rekan-rekan lainnya di halte samping fx. Dan dimana ternyata pada gak bisa datang. Ada yang mamaknya sakit, ada yang arisan keluarga, ada yang sakit kembung, ada yang... yaudahlah. Akhirnya gue daftar sendirian. Alhamdulillah gue ketemu 3 orang yang baik hati. Ada Hida, MUDE dan DIAN. Kita nguyu-nguyu pagi di kopitiam sambil nunggu bis ke BSD. Dari FX sudirman kita berangkat jam 8:30an gue lupa dan bangku-nya nyaman banget bisa duduk dimana sajah.

Itu karamel cashew doyanan gue. Coklat pipiltin cocoa dari
Bali, Nusa Tenggara, Jawa Timur dan Aceh Foto: Rike


Nyampe di BSD kita langsung ke Graha Unilever tempat acara itu diadain. Kita diminta KTP buat ganti sama kartu akses masuk ke kantor graha unilever baru yang gedang banget itu. Kita trus diarahin masuk ke ruang aula gede yang udah terisi oleh beberapa orang. Gue sempet liat bola gede banget dengan gambar lucu di tengah ruang, gak lama kita semua disuruh masuk semua ke dalam ruangan. Sebagian tempat duduk udah keisi cuman gue sama NISA dan beberapa rombongan pilih di sisi sebelah kanan. Ada beda datang ke acara pemerintah ama perusahaan swasta. Kalau di acara pemerintah pagi-pagi dimulai dengan  serentetan seremoni yang..mirip ama acara di jaman masih sekolah di SMA kayak ada nyanyi Indonesia raya, berdoa, sambutan-sambutan nah kalau acara di perusahaan swasta ehm..juga ada beda ada yang buka acara pakai senam olahraga gitu dulu sebelum acara dimulai (well ini agak weird sih tapi yawislah namanya datang kondangan kita ikutin tuan rumahnya aja), ada juga yang langsung sambutan-sambutan, tapi diacara yang gue datang ini pakai ada tayangan safety kalau gedung terjadi apa-apa. Dan gak lama, kita-kita peserta acara boleh nyicipin es krim walls gratis yang ada di tengah ruangan sama boleh lihat lihat stand and both di function hall. Dimana ada produk bango, pepsodent di function hall dan ada coffee break, foto both, burgreens both dan coklat pipiltin cocoa both di ruang tengah.  

gigi gede banget di both function hall foto: rike

Gue mampir kanan kiri dan abis ambil es krim gue mampir ke both foto. Abis nanya-nanya sama masnya, gue gabung antrilah. Eh tiba-tiba antrian gue diselak. Gue udah nyindir tuh si ibu berbaju batik merah tapi si ibu dengan cueknya bergaya di depan foto dengan centil manjah. Orang ini bukan dari karyawan Unilever, gue tahulah karyawan Unilever gak seajaib ini. Maen srabat-srobot antrian seenak udelnya. Ibu itu kemudian memdahulukan teman-temannya (jaman gini yak masih?). Sampai salah satu bapak berjaket coklat cream yang juga ngantri (sepertinya temannya juga) ngerasa gak enak dan mencoba nawarin poisisinya untuk memberikan antriannya kepada gue. Gue nolak dan bilang makasi biar si Bapak berjaket coklat cream duluan. Gue gak pengen ribut. Gak lama baru gue ngantri dan gantian gue yang foto. Seneng sih akhirnya kesampaian foto, tapi kesel sama orang yang suka gak punya etika ketika berada di sebuah situasi antrian. Jadi saran gue nih ya..next kalau buat foto both baiknya nih buat semacam garis antrian yang jelas deh, minimal ada semacam garis pake selotip buar garis, biar gak ada yang maen srabat srobot menyerobot. Lagian ini acara sosial gitu. Sampai akhirnya di akhir acara gue baru tahu siapakah ibu itu. Datang dari mana? dan dari kalangan apa dia? Dan yah..dia datang dari jauh ke Tanggerang dan mungkin itu kesempatan terakhir dia bisa datang kesitu, who knows? Ahh.. yasudahlah Rike. Sing waras ngalah. Mungkin dia gak diajarkan menghargai orang lain sama orangtuanya dengan baik. Kasihan jadinya.

Akhirnya bisa foto setelah diselak emak-emak ganas,
 untung jadinya bagus nih foto  foto:masnya

Ok, kita kembali ke acara tersebut ya. Nah, acarapun dibuka sama diskusinya Bu Mari Elka Pangestu dan Bapak Hemant Bakshi. Bu Mari bicara soal pekerjaannya dia sekarang usai bertugas jadi menteri dan kini aktif jadi proffesor ekonomi di kampus gue tercinta UI juga jadi bagian dari Dewan Direksi CSIS pula gue denger cerita soal di Indonesia ini ada 7,2 juta anak hidup di bawah garis kemiskinan soal partisipasi perempuan yang masih jauh dibanding negara asia lain. Dan kalau lihat dari data fact sheet yang dikasih panitia hajatan ini 40 anak dari setiap 1000 kelahiran meninggal sebelum mencapai usia 5 tahu ( datanya dari unicef.org) trus kalau lihat dari data BPS di bulan Maret 2017 aja  kecatet penduduk miskin di Indonesia dengan pengeluaran per buan di bawah garis kemiskinan mencapai 27,77 juta orang, meningkat sebesar 6,90 ribu orang dibanding tahun sebelumnya (data bps.go.id). Ealah kok makin banyak???Piye iki???Udah gitu nambah nih. Kalau dari data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan itu setiap tahunnya dihasilkan 65,8 juta ton sampah di Indonesia dengan tingkat pemilahan sampah di masyarakat yang masih rendah mana 1,29 MMT (Million Metric Tons) sampah plastik dari Indonesia kebuang ke laut tiap tahunnya (datanya jambeck). Innalilahi wa innailahi rojiun. Gue jadi inget cerita ikan makan glitter micro plastic kemarenan disini .Tayangan slidenya bu Prof. Sri Adiningsih di acara Kemensos kemarenan yang bikin ngerenges hati disini.


Pak Hemant, Bu Mari dan jajaran pejabat PT. Unilever
( ups maaf gue lupa nama bapaknya) foto:rike


Pak Hemant Bakshi, Presiden Direktur Unilever Indonesia juga cerita gimana sabun lifebouy itu berusaha menyelamatkan bocah laki-laki dari kematian, tapi yang ngenes juga cerita soal ketimpangan gender di India, soal kemiskinan yang terjadi di India. Negara asal si bapak. Nah, itu lagi baru aja kemarenan gue bahas soal gimana bocah-bocah di India bekerja di tambang mica di blog gue ini. Yah, semoga aja si Bapak Hemant, selain peduli sama bocah di Indonesia juga peduli sama bocah di negerinya ya. Amin.

Pak Hemant dan Bu Mari foto: Rike

Bu Mari juga bilang kalau action itu bisa dimulai dari diri kita sendiri. Itu makanya gue juga mau bikin trobosan yang bisa memudahin mbak Santi dan suami yang angkut sampah di rumah supaya lebih gampang buang dan milih-milihnya. Dan soal aksi berubah habbit soal hidup sehat, lebih baik dan buang sampah ini bukan tanggung jawab si ana atau si ani, bukan juga si muda dan si tua. Tapi kita semuah. Dan gak ada yang lebih tepat dari hari ini.

Nah ini ada yang mau foto bareng dulu sama Bu Mari foto: Rike

Gak lama acara ditutup untuk sesi pertama. Ada lagu dan musik yang dibawain sama sanggar musik. Lagu—lagunya lagu Indonesia. Trus ishoma deh. Sholat dulu di masjid dalam kantor sambil denger tausiah bentar. Trus lanjut makan siang sama mama-mama orang media. Makanannya lucu. Agak jarang buat prasmanan. Ada sayur santan daun singkong, ada tumis lidah yang empuk yummy, ada balado paru, ada nasi mentega, ada ayam pedesan. Sayang pas mau makan bakwan malangnya..abang cateringnya udah ga ditempat eaaa. Dan kantin ini tempat kita makan menerapkan siapa saja yang makan membawa bekasan piring ke dapur supaya yang nyuci piring kagak repot ambil-ambil piring lagi dan kita gerak juga gak manjah yahhh.. gue inget Muti pernah cerita soal begini juga waktu dia dapat training ke Washington beberapa waktu lalu,” ke’ kalau di kfc atau mc donald di sana, orang tuh abis makan sisaannya dibawa ke tong sampah dan baki nampannya di kumpulin diatasnya. Gak ada pelayan yang ngambilin sisaan nampan kita soalnya. Semua mandiri. Gue jadi orang Indonesia jadi malu. Biasanya tinggal letakin ada mas yang ambilin, di sana gak bisa.” Hooh juga yak. Biar ringan kerja orang dah. Kebanyakan manjah bikin gembul cong.

HUT Yayasan Unilever Indonesia tumpengnya
diantar para dokter kecil imut ini foto: rike


Abis itu ada sesi diskusi sama Tissa Natalia yang punya Pipiltin cocoa yang enak banget karamel cashew-nya..dimana coklatnya Indonesia bahannya tapi tastenya gak kalah dah sama ferrero rocher doyanan gue haha, Mbak Helga Angelina yang pernah gue kunjungi burgreensnya waktu masih ada di cirendeu - tangsel sama Tina pas acara workshop bikin kain shibori beberapa waktu lalu dan bu Herni Rahadja dari Unilever yang diskusi soal pengembangan dibidang pertanian sama Unilever, soal malika kedelai hitam yang udah bantuin banyak petani di beberapa tempat di Indonesia. Nah kembali ke fact sheet nih, disebut juga nih kalau Unilever menciptakan inklusif bisnis untuk petani kecil dan pengecer skala kecil, sampai tahun 2016 Unilever udah ningkatin mata pencaharian 35.500 petani kedelai hitam dan petani gula kelapa yang masok buat bahan baku kecap bango. HOHO kecap sukaan gue. Tahun 2017, Unilever mulai memperdayakan pemetik teh daun untuk teh sariwangi produk mereka. Pihaknya juga berusaha membantu lebih dari 500 ribu peritel kecil untuk ningkatin pendapatan mereka lewat platform distribusi berbasis IT-LeverEdge trus juga ngaktifin 3.320 perempuan Indonesia untuk mengakses program pemberdayaan perempuan Saraswati.

bapak dari Ikea pas diskusi foto: rike


Bu dokter Apsari dari heartindo lagi ngejelasin foto: rike

Mas Junerosano lagi presentasi foto: rike

Trus dilanjut diskusinya Ibu dr. Apsari  Kusumastuti dari LSM Heartindo, Bapak Aidan Cronin dari Unicef, Ampy Cheung Aswin dari Unilever trus yang paling menarik buat gue nih diskusi soal sampah sama mas Junerosano yang bikin otak gue cerah soal 7 ton sampah per hari di bantargebang ajah dan video soal citarum yang mengambang dengan lautan sampahnya dan soal semangat rubah habbit milah-milah sampahnya ( thanks bro sudah menularkan semangat ini semoga gue bisa jalanin ya), ada pak Pikki Azis dari Ikea yang berusaha bikin produknya dari bahan-bahan daur ulang dan pak Mirza Roesli dari Unilever. Dan yang ganggu soal umumnya orang-orang yang pinter matematika itu menjaga kesehatan mulutnya. Huaaaaa... gue kan gak pinter matematika, jadi gue??? Tapi gue gosok gigi sih walau juga gue gak tahu seberapa baik gue udah mengosok gigi gue dengan bener wkwkwkw... Cuma ya itu desye juga ngelempar pertanyaan soal gosok gigi yang bagus berapa lama. Ada yang jawan 10 menit (tetangga sebelah duduk gue), ada yang jawab 3-20 menit tapi trus bu dokter gigi dari Unilever bilang paling lama 2 menit. Tuh ya vroh sis.. gak usah kelamaan yang ada bukan kinclong giginya, bulu sikatnya ketelan hehehe...

pak Mirza lagi ngomongin gosok gigi  foto:rike

Mas Junerosano bilang walau pun Unilever punya Creasolv® process yaitu sebuah teknologi muktahir pengolahan sampah plastik dan berusaha mengembangkan bank sampah tanpa adanya regulasi dari pemerintah yang lebih baik dan juga kesadaran kita sebagai warga negara Indonesia untuk sama-sama mau nuntasin masalah sampah, ya gak bakal itu masalah hilang dengan mudah kalau kita gak rame-rame. Menurut si masnya perlu ada upaya yang massive bareng-bareng gitu buat nuntasin masalah ini. Kagak bisa swasta doang, lsm doang atau masyarakat doang.. Hmm.. gue jadi inget cerita panjang soal kereta api di Jakarta. Tahu kan di Jakarta tuh pada masa muda gue wkwkwkw...  dimana haha.. gue adalah oknum yang naek kereta gak bayar dan kejar-kejaran sama bapak pengecek tiket pada jamannya yang harganya masih dikisaran Rp 500 - Rp 2000 perak jaman tiketnya masih keras gitu dan banyak yang ngamen banyak yang dagang aneh-aneh dan tentu saja ada sepeda bahkan kambing juga sayuran buat diangkut ke kota sanah. 

ohoyy burgreens ada disini foto:rike

Dan itu, kelakuan minus kagak bayar gue lakuin beberapa kali. Hehe.. maap ya. Jaman old waktu itu sampai ada beberapa teman SMA yang nekad naik ke atas kereta demi gak bayar tiket. Nah pelan-pelan gue lihat itu ya pake upaya penjagaan keamanan yang ketat dari pihak militer dan pake jeruji jeruji tajam dipasang dulu juga sih, akhirnya baru mau pada disiplin termasuk gue wkwkwkw... sekarang udah gak ada lagi yang naek ke atas kereta gak bayar. Memang perlu waktu, perlu tenaga, perlu uang tapi gue lihat perbedaannya jauh banget sekarang. Gue jadi nyaman kemana-mana naik kereta sekarang. Gile ya disiplinin orang Indonesia itu...bukan tugas mudah. Termasuk disiplinin gue hehehe... 

Malika si hitam manis dan kecap bangonya foto:rike

Semoga aja masalah sampah bisa juga terselesaikan minimal berkuranglah kan kata siapa ya mbak mcnya kalau gak salah atau siapa kemarin bilang  “kalau kita hidup di bumi itu boleh minjem sama anak cucu kita”.Dan Pak Hemant Bakshi bilang nih di releasenya,” Keberadaan bisnis tidak boleh malah membuat masalah ini menjadi semakin besar. Sebaliknya, seyogyanya dunia bisnis menjadi bagian dari solusi. Strategi dan aktifitas bisnis yang berbasis pada prinsip sustainability menjadi sangat penting dalam hal ini. Di Unilever, sustainability sudah menjadi DNA kami sejak pertama kali didirikan pada abad ke-19. Secara global, sejak awal Unilever memiliki tujuan besar untuk memasyarakatkan kehidupan yang sustainable atau berkelanjutan melalui produk-produk dan program-programnya”. Ya deh pak. Sip-sip. Lanjut terus ya, jangan kasih kendor.

tong sampahnya di dalam kantor Graha Unilever begini foto:rike

Sementara juga nih Unilever sendiri punya janji untuk berusaha ningkatin kesehatan dan kesejahteraan 1 milyar orang di tahun 2020, ngurangin setengah dampak lingkungan yang dihasilkan dari operasi bisnisnya pada tahun 2030 dan ningkatin penghidupan jutaan orang di tahun 2020. Acara ini ditutup sama idola millenial termasuk idolanya ponakan gue tuh si Rifa, siapa lagi kalau bukan SkinnyIndonesia24, youtuber masa kini, duo bersaudara (bukan duo serigala ya hehe) Jovial de Lopez dan Andovi da Lopez yang turun ngajakin kaum muda untuk mau berubah buat kebaikan. Dimana salah satu dari keduanya lagi mencoba makan sehat dan turunin berat badannya. Hehe..gue juga kok mas Jovi dan Dovi. Cuman kaga berubah itu jarum timbangan. Tanya timbangannya kenapa?

Jovial dan Andovi SkinnyIndonesia24


sanggar roda hiburan Indonesia banget musiknya foto: rike

HUT 17 tahun YUI foto:rike

Acara ini pun selesai gue dan rombongan dibalikin ke fx Sudirman lagi. Acara yang menarik hampir semua unsur datang cuman kok gak ada unsur dari pemerintah ya? Padahal ini acara masih nyambung sama acara Kemensos kemarin soal data CSR. Coba semuanya diketemuin pasti seru deh. Semoga tahun depan lebih baik ya. Gue tunggu sustainability day berikutnya ya Unilever. Terima kasih pencerahannya.



#sustainabilitychampions #sustainabilitychampion

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan