Janda sentuh wajah suami yang sudah meninggal, usai disumbangkan untuk transplantasi wajah




 
lilly menyentuh wajah andy yang merupakan hasil transplant via metro



Kali ini dapat infonya dari yang mana lagi kalau bukan metro.co.uk website berita paling heboh sejagad raya hoho... jadi ada seorang janda bisa melihat wajah suaminya lagi setelah disumbangkan kepada seorang pria yang selamat dari upaya bunuh diri 10 tahun yang lalu. Namanya Andy Sandness, ia mencoba bertahan dari tindakan menembak dirinya sendiri di wajah namun ditinggalkan dengan wajah cacat sejak saat itu. Dia pun bersembunyi dari dunia luar, malu dengan luka yang meninggalkannya dengan mulut seperempat dari ukuran aslinya dan hidung palsu yang sering terjatuh.

andy sebelah kiri dan rudy sebelah kanan via metro

Satu dekade kemudian, Calen 'Rudy' Ross meninggal di Minnesota selatan, ia  meninggalkan istrinya, Lilly, yang saat itu sedang hamil. Dia setuju untuk menyumbangkan organ suaminya dan bagian tubuhnya lainnya. Dokter mengatakan bahwa tingkat kecocokan Calen dengan Andy begitu sempurna sehingga mereka bisa menjadi sepupu. Pada tahun 2016, ia menjalani operasi 56 jam yang melelahkan. Kini, 16 bulan kemudian, mereka memiliki persatuan yang membuat menangis di  the Mayo Clinic of not-for-profit Lifesource yang memfasilitasi sumbangan organ dan jaringan.

foto andy sebelum di operasi via metro

andy ditemani kerabat menjelang operasi dan dokter samir mardini via metro


dr samir ngasih lihat gambar anaknya lewat hp ke andy via metro

andy dan dr samir mardini via metro

andy sekarang via metro

Dia berkata: "Itu membuat saya bangga. Cara Rudy melihat dirinya sendiri ... dia tidak melihat dirinya seperti itu. "

Saat dia menyentuh celah tak berujung di dagunya, dia menambahkan: 'Karena itulah dia selalu menumbuhkannya begitu lama, jadi dia bisa mencoba menyambungnya di dagunya.



'Delapan bulan hamil saat itu, Lilly mengatakan satu alasan mengapa dia menyetujui transplantasi adalah bahwa dia ingin anak pasangan itu suatu hari mengerti apa yang ayahnya lakukan untuk membantu orang lain.Dia sudah setuju untuk menyumbangkan paru-paru, ginjal dan organ organ lainnya ke pasien.


Berbicara tentang kepercayaannya yang baru ditemukan, Andy berkata, "Saya tidak akan keluar di depan umum. Aku benci pergi ke kota-kota besar."Dan sekarang saya benar-benar menyebarkan sayap saya dan melakukan hal-hal yang tidak saya rasakan - pergi ke restoran dan makan, berdansa."

andy dan lily via metro



Dia terus berupaya melatih sarafnya, memberikan pijat wajah dan berusaha memperbaiki cara bicaranya, dan menjalani rejimen pengobatan anti-penolakan setiap hari. Dia memberi tahu Lilly: "Saya ingin menunjukkan bahwa pemberian Anda tidak akan sia-sia."

andy, leonard dan lily via metro



Dokter bedah plastik Dr Samir Mardini, yang melakukan operasi di Mayo Clinic, mengatakan: "Ternyata Andy sama sekali tidak memiliki sifat introvert seperti yang kita duga."Dia menikmati saat-saat seperti ini, di mana dia melewatkan 10 tahun hidupnya."


Andy, yang telah dipromosikan dalam pekerjaannya sebagai tukang listrik ladang minyak, mengatakan bahwa dia akan berkontribusi pada dana perwalian untuk pendidikan Leonard ( anak Lily dan Rudy). Pada hari pertemuan mereka, balita itu menatap dengan penuh rasa ingin tahu pada Andy pada awalnya. 

leonard digendong andy via metro



Tapi kemudian dia berjalan mendekat dan melambai untuk dijemput. Sandness dengan senang hati berkewajiban menjawabnya.Bagi Lilly, hanya bertemu dengan Sandness yang merasa seperti sebuah pembebasan besar: 'Bertemu dengan Andy, akhirnya aku memberiku penutupan."Semuanya terjadi begitu cepat." Duh, baeknya mbak Lilly ini, semoga deh ya diberikan kemudahan hidupnya untuk pemberian kebahagiaan buat orang lainnya itu.



sumber:
http://metro.co.uk/2017/11/10/widow-touches-husbands-face-again-after-it-was-donated-for-face-transplant-7068995/

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan