Gak bawa payung dan ngeliat orang terjun di terjun payung #Hutmarinir72


terjun payung happy landing #hutmarinir72

I am back. I am back. Geleng.geleng kepala. berlari keliling kota. hahay.. pembuka yang gak enak. Ok, jadi tadi gak ujan juga sih cuman mendung nanggung. Tapi terjun payung tetep dilaksanain. Pokoknya penonton gak kecewa dah. Udah muter-muter nungguin ini atraksi tetep bisa nonton. Yihaa banget kan tuh. Hooh. Gue ama MT (yang gak mau disebut namanya dan identitasnya ini haha.. dia yang bilang begitu tadi) datang ke #hutmarinir72 tadi pamitnya ke mas Fajar kita mau nonton terjun payung di Cilandak. Hah! Hahaha... jarang kan orang segede kita masih minta izin sama orang yang lebih tua dan bilang mau nonton hal yang ..gue ngertilah gak semua perempuan suka nonton beginian.

ya turun satu satu biar happy landing ya


Sebenernya gue pengen nonton terjun payung dari lama cuman kagak pernah punya kesempatan hahaha... kayak apa sih itu namanya terjun payung. Gue sih cuman kagum kagak mau deh ikutan terjun dari atas. Sekali aja ikut parasailing dan itu scary banget buat gue. Kejadian banget pas lagi naik parasailing ini. Kaki gue gak start take off dengan bener dan akhirnya baret-baret luka kena karang pas di pantai nusa dua itu. Emang gak berasa sakitnya pas nyampe atas. Soalnya ketakutan gue pas itu tali parasailing di tarik sama kapal speedboat yang narik kenceng banget sampai agak ke tengah dan gue sempet ngejerat jerit kenceng tuh. Nah, gak lama  habis gak ditarik lagi gue ngeliat dari atas indah banget pemandangan dari atas tali parasailing gue. Gue gak sempet foto karena jaman itu gak model foto haha.. itu kan tahun 1995’an.

titik titik hitam dilangit itu para penerjun payungnya

Nah selesai liat pemandangan indah, waktu gue habis dan dibawah gue udah di kasih kode untuk nurunin pelan pelan tali yang satu dan satunya. Asyik sih. Cuman ini yang bikin gue kaget setengah mati. Jadi pas nyampe garis pantai gue langsung di datangin sama mas-mas yang bantuin gue masang tali parasailing.” Sakit gak mbak,” kata si mas. Lah gue baru ngeh gue ke baret karang.” Iya mas mulai berasa nyeri”, kata gue mulai ngerasain pedihnya air garem kena luka gue. Dan pas separoh celana gue yang koyak kena karang gue singkap, gak tahunya gue bisa liat itu daging gue keluatan, ada putih-putih dan merah sama darah segar ngucur. AHOY banget kan. Sedap berasa sakitnya lagi pas diguyur air, yang kata masnya itu untuk ngebersihin luka kena karang. Maknyoss endos gandos dah. Nyeri. Baru dikasih betadine. Untung ada alm.mamah gue yang nemenin gue, kalo gak mah rasanya pedih nian lah. Nah sejak saat itu gue jadi agak trauma kalau diajak ke nusadua buat naik naikan parasailing atau sejenisnya yang memang bikin gue berurusan sama karang karangan dan ditarik tarik. Dan yang paling aneh, belakangan gue agak takut sama tempat tinggi. Bawaannya kaki jadi lemes, gue gak tahu apakah ini karena anemia gue atau karena apa..hahay.. apakah saya mulai melakukan peng-kambing-hitaman? Gak tau dah. Pokoknya saban ke mall dan naik eskalator dan ngeliat ke bawah, kok agak nyeri ya sebagian jempol jari gue. Nyut..nyut..nyut gitu hahaha...

terjun payung hut marinir

Ok kembali ke acara terjun payung tadi sore. Jadi kita makan di haji apen ragunan trus  sholat ashar di al woqiyah kebagusan situ, akhirnya kita memutuskan untuk nonton terjun payung di #hutmarinir72 di cilandak marinir lapangan apel dalam situ. Lupa gue itu yon 6 apa yon 2. Mboh lah yang penting gue pengen nonton terjun payung doang. Bodoamat mau dibilang mau ngecengin marinir lah apalah bodoooo amattttt... wong gue emang udah niat lillahi taala gitu emang mau nonton itu atraksi yang cuman bisa gue liat dari youtube atau telepisi sajah. Ya, namanya juga bukan dari keluarga abri, kan keluarga gue mah keluarga abra..ya abrakadabra alakazamlah hahaha...

Jadi pas kita datang, agak ribet deh tuh markirnya. Awalnya ditulis di depan itu parkir di bapra tapi gue liat kok sepi itu lapangan cuman banyakan motor, mana bapra kan lumayan jalan ke dalamnya, gempor si MT bisa ngomel-ngomel sepanjang jalan malas dah gue, jadi.. gue ama MT , yuk kita hajar masuk aje ke dalam. Modal cengenges-cengengesan dan permisi-permisian ke bapak marinir yang jaga pos kita hajar masukin mobil ke lapangan apel di dalam kompleks itu. 

hut marinir terjun payung


Gue sempet liat latihan karate di dalam kompleks ini beberapa waktu lalu disini. Jadi agak paham dikitlah. Gue ama MT markirin mobil di ujung dekat patung gede bapak marinir yang ada tulisannya korps marinir. Gue belum liat waktu pas datang ke latihan karate waktu itu ini patung atau karena waktu itu malam hari ya.  
terjun payung hutmarinir


Nah...kita parkir depan stand rokok yang warnanya agak merah merah gitu, mereknya gue lupa. Tapi mbak spgnya baik dan kita boleh parkir disitu. MT awalnya malu-malu tapi kami mulai beraksi. Beuh beraksi emangnya kita ninja hatori apah?

terjun payung hutmarinir


Ya, sudah dilanjutkan laksanakan ya yuk cyin. Jadi pas kita datang itu udah mulai itu atraksi terjun payung. Gue liat diatas langit yang mendung hari ini (15/11) udah ada beberapa titik hitam kecil kecil bertebaran diudara. Dan mulai deh tuh dalam hitung beberapa detik kemudian mulai berubah mereka para titik-titik kecil itu mulai membesar dan ternyata mereka adalah manusia dengan parasut. Gue mulai bisa liat kaki dan tangan mereka. Dan semakin kebawah mereka makin keliatan jelas dan akhirnya happy landing kata mas mc yang suara membawakannya khas ala tentara itu. Tapi seru deh. Diantara mereka katanya ada penerjun wanita.Eh... ini mbaknya pasti ya punya keberanian lebih dibanding gue yang suka nyut-nyutan liat ke bawah dari eskalator mall. Jempol mbaknya. 

hallo! sayang nih gak ada pijakan kakinya terpaksa jinjit gue

Nah, yang terakhir adalah terjun ber 10 gitu. Ada yang pake payung tulisan taifib itu kata bapak mcnya adalah dari intai amphibi dah. Kalau gak salah yang gambarnya kodok bersayap apa peso bersayap ya. Haha gue lupa juga dah. Gue demen liat mereka mulai satu-satu landing dan terakhir berurutan bertiga landing. Ya satu satu sih turunnya tapi hedeh kok bisa urutan gitu ya. Gak lama kapal penerjunnya terbang rendah di atas lapangan apel wohooo seru ini dua kali liat dia muter balik haha.. buat anak-anak kompleks ini mungkin hiburan biasa tapi buat gue hodoohhh ini hiburan banget. 1) udah gratisan 2) seruuuu (terusin aja pak marinir atraksinya biar gue bisa ber woohooo woohoo) 3) GUE BOSEN NGEMALL!!! Ampe gila isi mol itu sekarang gitu-gitu aja. Ya emang kadang ngangenin tapi..hooh terlalu mainstream saat ini di Jakarta.

Gue rasa dengan berat badan gue yang segini gedenya gue yakin kalau diterjunin dari atas kapal, itu langsung turun tajam menukik kebawah gak perlu kena angin goyang kiri kanan parasutnya langsung bles turun ke bumi. Alias glundung jatuh Wwkwkwk... syerem dah tuh.

OK kita lanjutlaksanakan kembali ini cerita. Nah abis jajan minuman di warung jajanan kita nonton bentar itu drumband. Dan kita ngacir karena emang tujuan selanjutnya kita mau foto-foto. MT sempet foto ama tank sebelumnya. Gue foto di standing figure buat foto yang kepalanya bisa diisi sama kita-kita pengunjung ceria ini. Hihihi gue bergaya ala popeye dan satu lagi yang tubuhnya agak kecilan. Nah yang figure dengan costume ala penyelam bawa senjata gak muat karena terlalu kurus dan gue kan berbadan gedang ya booo... maka menurut MT hasilnya lebih baik di delete karena mendekati ketidaknyataan ke niscayaan serta menjauhi realita yang sungguh-sunguh terjadi alias... “ke di foto ini gedean badan lo daripada gambar depannya yang kurusan”. Siaul! Delete sajah! siapa di dunia ini yang mau di foto keliatan badan lebih gede dari tank yang ada di belakangnya.

ini foto yang gue paling suka diambil khusus sama fotografer kawakan
 miss cicih kuacih MT muka gue kayak orang ngeden hihihi


Habis itu kita foto bareng patung yang gede banget yang ada tulisannya korps marinir. MT ngajakin belanja souvenir tapi dia gak minat sama gantungan kuncinya mungkin terlalu bergaya military ya, atau disainnya kurang ciamik bagi miss cicih yang satu itu. Sementara gue, gue akhirnya beli topi ama tempelan emblem buat ponakan gue. Lah yang belanja malah gue. Dia cuman liat liat tok. Dasar dah MT. Gue sempet kasih liat ke MT, “ T liat dah ada stiker us marine corps”. MT cuman ketawa. Gue beli dah itu stiker. Buat ponakan gue juga. Si ibu di primkopal sih  nawarin yang stiker marinir. Lah gue kan bukan marinir. Gue mah butuhnya yang buat seru-seruan aja. Coba aja disain yang dijual primkopal itu stikernya lebih membumi ya.. alias ada warna warni yang agak hype atau yang kekinian disainnya kayak di stand-stand yang jual stiker karate, pasti dijamin konsumen model MT mau beli. Soalnya lu tau sendiri lah sahabat gue yang satu ini hobbynya kan hello kitty. Coba aja font marinirnya lebih manja dengan warna pink atau bisa jadi fontnya tetap military look tapi ada disain backgroundnya bunga-bunga cantik dan girly. Atau gimana gitu biar disainnya gak bosenin. Cyin yang datang ke pameran alusista kan gak cuman bapak-bapak garang tapi juga deise yang suka sama military look tapi tetap terlihat feminin. Kaus-kaus yang dijual juga sangat militer sekali. Padahal coba diselipkan produk yang tetap military look dengan touch lokal batik atau mungkin touch cartoon atau yang sedikit nyentil kata-katanya kayak model dagadu, jogger atau ya pabrik kata lainnyalahnya. Deuh kebiasaan kritik gak bisa yaaa kalau gak kritik. Sooo will wait for the next birthday ya pak dan bu marinir. Beuh kids jaman now banget sih lo ke.  nyampur nyampur bahasa begitu.

Nah abis itu kita pulang deh.

patung gede bapak marinir di pojok deket parkiran kitah

Happy birthday marinir #hutmarinir72 *ngomongnya kagak pake mendesah-desah kayak mbak marilyn monroe ya, ini pake gaya menyampaikan announcer suara toa muazin musholla al makbulin deket rumah sajah hahahaha... ditambah doa lagi * 

Dan sekarang gue happy landing di rumah. Nguantukkkknyaaa polll. Marilah hey kita tiduuuuuurrrr...

Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan