My dear diarrhea

mules diare via thewellproject.org



Udah 3 hari nih sejak hari minggu (22/10) kena muntaber. Belum ke dokter sih  tapi udah minum macem macem obat gak sembuh juga coba deh bayangkan. Dari entrostop, mylanta-karena perut juga terasa perih, diapet, antangin, jamu gula aren, sampai potongan kunyit. Semua punya reaksi yang beda-beda ke dalam tubuh gue.

Hari 1 Minggu (22/10)
Sakit perut dan diare dan bolak balik ke kamar mandi beberapa kali. Minum deh entrostop. Tapi kok walau ketahan tapi pas pup tetap aja fesesnya mencair. Gak mempan kayaknya.  Ternyata gue nelennya cuman satu butir sementara dosis orang dewasa itu dua yak. Malamnya karena mau puasa senin jadi gue makan entrostop 2 butir, antangin dan habatussauda jam 3 pagi.

Hari 2 Senin (23/10)
Bukannya sehat malah makin parah diarenya, dan sekitar jam 8 atau 9 pagi gue gak kuat dan buka pakai mie goreng,teh anget dan buah pisang. Diare tetap berlanjut plus nyeri perut karena maag.Ceritanya siang itu mau ke kecamatan buat ambil form pbb buat bphtb, makan siang gue pakai eh baru sampai setengah perjalanan badan gue keringet dingin keluar segede=gede jagung. Balik lagi lag gue ke rumah, khawatir malah gak nyampe ke kecamatan. Nyampe rumah gue beli diapet atas saran mbak sara yang punya warung. Iya sih abis minum itu mendingan cuman karena belinya cuman satu  strip ternyata kurang. Dan karena lemes gak kuat jalan jadi gue di rumah aja sambil makan mylanta karena perut nyeri. Alhamdulillah sih nyerinya ilang cuman diarenya terus dan feses yang keluar kebanyakan cair. Udah bolak balik berapa ribu kali. Dan sempat muntah banyak. Huaaa... pengen nangis kenapa ya gue beberapa tahun terakhir kok cepet banget sakit. Yang paling nyebelin dari sakit adalah minum obatnya dan selera makan gue yang berbeda dari hari hari biasa. Jadi kelu lidah liat segala makanan.

yang terakhir tuh yang kuning terang berair pula via wikipedia


Hari 3 Selasa (24/10)
Diare fesesnya masih cair tapi sakit perut karena nyeri agak mereda. Terus neken mylanta sampai siang. Tapi tetep feses masih cair malah berbau gak enak kayak telur busuk. Hoaaa kenapa lagi gue. Mylanta habis. Gue disaranin sama mbak grace untuk minum tolak angin, karena punyanya antangin yaudah minumlah gue antangin lumayan perut antengan, Cuma tetep feses cair. Gue minumin jamu dari gula aren kunyit yang gue di mahkota dewa. Awalnya gak enak cuman ini lebih tenang. Gue juga minumin antangin lagi. Tadi sih masih cair juga fesesnya cuman rasa nyerinya mulai berkurang. Gue kembali minum entrostop dan perut lumayan nih. 2 butir. Semoga aja malam ini fesesnya mengeras ya. Capek nih bolak balik ke kamar mandi. Mbak hera tetangga gue nyaranin pakai immodium semoga bener ya nih obat. Kalau besok gak berubah juga mari kita ke dokter sajah lah ya.


Comments

Popular posts from this blog

Milo Ganti Sedotan